Culture

Mirah Ingsun

Nunggang roso ngener ing panggayuh
Lunging gadhung mrambat krambil gadhing
Gegondhel witing roso pangroso
Nyancang jati wasanane

Mbrebes mili banyu saking langit
Tiping kedhung lumembak ing pantun
Anut nyemplung lelakoning urip
Cemumplung roso atiku

Candrane wong nglangi
Ing tlogo nirmolo
Candrane kumambang
Ing sendhang sumolo

Solan salin slagahe manungso
Empan papan sak solah bawane
Esuk sore Rino sawengine
Ajur ajer ing kahanan

Candrane wong nglangi
Ing tlogo nirmolo
Candrane kumambang
Ing sendhang sumolo

Tan liyan gegondhelan
Tarlen mung wit krambil gadhing

Terjemahan :

Berkendara rasa menuju cita-cita

Seolah akar pohon merambat di pohon kelapa

Berpegang erat pada sumbernya rasa

Kelak akhirnya temukan jati diri

Air mata menetes dari angkasa

Jatuh ke telaga di pangkuan

Menyelam mengikuti kisah hidup

Lega rasa hatiku

Wibawanya seseorang yang berenang

Di telaga Nirmolo yang sakti

Wibawa yang mengambang

Di telaga Sumolo yang sakti

Berganti ‘wajah’ dan ‘peran’

Tergantung tempat dan perannya

Pagi, sore, siang dan malam harinya

Larut dalam drama kehidupan

Tiada bersandar kepada orang lain

Kecuali bersandar pada ‘jati diri’

By : Sujiwo Tedjo

Make Up and Hair Do (November 2014-Januari 2015)

Cuaca Bandung mulai ga sedingin kemarin-kemarin, tapi entah apa yang terjadi di hari-hari menjelang Hari Raya Imlek mendatang, mungkin Bandung bakal diguyur hujan lebat. Berita baiknya, menurut berita kalau banjir di Jakarta nampaknya ga parah-parah amat, gw seneng akhirnya ada perubahan yang nyata bagi Jakarta (walaupun gw bukan anak Jakarta), semoga ada perubahan yang nyata juga terjadi di bagian lain Indonesia. Berita buruknya, wabah DBD (Demam Berdarah) dan tipes terjadi di beberapa daerah di Indonesia, termasuk Bandung. Untuk sekarang ini gw ga berani jajan makanan apapun dulu di luar, termasuk jajan cireng bumbu kesukaan gw di deket kantor. Karena sesungguhnya sakit itu mahal, sehat justru murah. Hufft.

Tema tulisan gw hari ini kuat dengan nuansa feminin : Make Up and Hair Do. Sebagai cewe yang jarang dandan, melalui tulisan ini gw mau mengabadikan momen-momen langka dimana gw diwajibkan untuk pake full make up dan lepas kacamata. Kontras dengan kehidupan gw sehari-hari yang cuman pake sunblock, bedak dan pelembab bibir. Gw gabisa lepas kacamata karena pake softlens di depan monitor komputer itu perih banget (salut gw sama cewe-cewe kantoran yang bela-belain pake softlens tiap hari, hampir 12 jam!) Kadang pake parfum bayi, tapi ga sering-sering amat karena sesungguhnya bau wangi-wangian bikin gw pusing. Even parfum bayi biking gw puyeng loh. Wewangian yang satu-satunya gw suka cuman bau sabun mandi sama bau sabun di baju yang baru dicuci. Di post kali ini, gw ga hanya tentang dandanan gw, tapi gw juga akan mengulas sedikit tentang acara yang gw ikutin.

Tanggal 13 Desember 2014. Di tanggal ini gw jadi MC (Master of Ceremony) di perayaan Natal GKJ Pepanthan Bandung Selatan. Berkenaan dengan tema perayaan Natal yang berjudul ‘Kebersamaan Dalam Kesederhanaan’, maka baik konten acaranya maupun dekorasinya bernuansa budaya Jawa. Gw sebagai MC tadinya disuruh pake sanggul Jawa ala Nyonya Meneer (again!!) sama pake baju kebaya yang tradisional. Tapi berhubung gw udah nyiapin baju dan booking salon dari jauh-jauh hari, gw akhirnya bandel pake kebaya modern dan sanggul modern (gapapa lah, yang penting Indonesia banget kan? #ngeles). Make up seperti biasa adalah karya dari nyokap gw. Berikut penampilan gw saat menjadi MC perayaan Natal waktu itu :

Jpeg    Jpeg

Berikut foto gw bersama Partner MC yang pake baju adat Bali. Sama halnya dengan gw, partner gw yang bernama Tian ini juga cadel. Kocak banget 😀

IMG-20141215-WA0021

Untuk gw pribadi, trik make up yang cocok untuk wajah gw adalah ada shading di sekitar hidung (soalnya idung gw kecil banget), dan sedikit menonjolkan area mata dengan mascara dan eye-shadow. Tapi gw agak menghindari eye liner yang terlalu tebal soalnya mata gw udah belo, ntar kalo ketebelan mata gw kesannya melotot. Yang paling penting adalah penegasan garis alis dengan pensil alis, soalnya alis gw agak botak gitu, hiks. Nyokap gw milihin bedak warna kuning langsat yang mampu bertahan nempel di kulit muka gw seharian, walaupun keringet menghadang.

Untuk sanggul, sebenernya gw ga punya ide apapun. Tapi waktu sampe di salon, gw kepikiran rambut gw dikepang di sisi kanan dan kiri, rambut belakang gw digelung putar (coiling bun), rambut depan gw tetep diponi, tanpa tambahan sanggul dari rambut palsu. Terakhir dikasih sentuhan manis bunga kecil yang dijepit di rambut. Berikut fotonya tampak kanan, kiri, depan, belakang :

 1418702310923    1418702334110    1418702319083

Semoga sanggul ide gw ini bisa menginspirasi pembaca sekalian, hehehe. :p

Bisa dibilang, Puji Tuhan acara natalnya sukses. Anak remaja yang kalo latihan drama ga serius, ternyata pas di panggung hari-H bisa memainkan peran masing-masing dengan maskimal. Sayang, kebalikan dengan anak remaja, drama yang dimainkan oleh bapak-bapak tidak semulus waktu latihannya. Khotbah pendetanya memberkati sekali. Pujian hanya diiringi piano, makan malam juga hanya soto ayam biasa, dekorasi ala kampung jawa, jauh dari kata hingar bingar. Namun walaupun sederhana, tapi kebersamaannya terasa. Praise to The Lord! 🙂

Tanggal 19 Desember 2014. Minggu depannya setelah Natal GKJ Pepanthan Bansel, gw mendadak diminta jadi singer bersama Galih dan Mas Adji di Perayaan Natal GKJ Bandung. Tema yang disandang di acara ini juga sama-sama berkaitan dengan budaya tradisional jawa. Gw memakai kebaya (pinjeman) warna putih dengan bordiran bunga yang cantik dan bawahan jarik. Untuk rambut hanya digerai biasa dan masalah make up tetep urusan nyokap gw. Berikut penampilan gw waktu itu :

Jpeg     Jpeg     Jpeg

Berikut foto sama gw bersama galih dan mas adji saat menjadi singer. Muka gw ga kontrol abiss :

IMG_2290 (500x333)

Acara perayaan Natal berlangsung dengan baik. Yang datang lumayan banyak meskpun saat itu hujan sangat lebat. Sesi khotbah diganti sama sesi dagelan yang dimainkan oleh para Punakawan yang mengandung nilai firman Tuhan dengan menggunakan bahasa Jawa (kayanya lucu banget deh, sayang gw terlalu ngerti bahasa Jawa, huaaa, payah!). Uniknya, konsumsi snack pada saat itu dari toko roti ‘Sidodadi’, salah satu toko roti tertua di kota Bandung, rasanya enak banget loh (slurrp). Sayangnya, acara perayaan Natal saat itu lebih ditekankan pada konten acara di panggung, bukan partisipasi jemaat di panggung, jadinya lagu-lagu Pujian yang dinyanyikan sangat sedikit 😦

Berikut foto gw bersama para pemain Punakawan (Gareng, Petruk, Semar, Bagong, ditambah denganMbah Sakti)

Jpeg 

Berikut foto gw bersama para panitia Natal :

 IMG_2322 (500x333)

Di bawah ini adalah foto gw yang sok iye banget main gamelan, padahal yang gw bisa cuman nabuh gong :

Jpeg

Tanggal 20 Desember 2014, besoknya gw jadi wedding singer di pernikahan Mba Westi bersama 3 temen gw yang lain : Mas Gigih, Ipuy dan Mas Wira. Kami berempat diminta sama pendetanya buat nyanyi 4 suara (Sopran, Alto, Barito, Tenor), permintaan yang ga masuk akal untuk menyanyikan 11 lagu di acara pernikahan. Gw mau ga mau ambil suara Alto lantaran si Ipuy suaranya jauh lebih tinggi daripada gw. Alhasil gw harus privat intensif sama nyokap gw, Sang Ratu Alto (Doi dulu Ratu sopran, cuman pita suaranya menebal seiring umur, maka suaranya sekarang gabisa semelengking dulu).

Jauh-jauh hari, Mba Westi ngasih kain seragam untuk gw dan Ipuy. Warnanya antara pink dan orange, warna yang sungguh gw benci setelah warna biru muda. Berhubung diprediksikan pernikahannya bakalan bernuansa internasional, maka gw minta mas-mas tukang jaitnya buat ngejaitin kain itu menjadi semacem terusan. Kalo ga demi temen, gw males banget sebenernya pake terusan itu, ga pernah ada di pikiran gw buat punya baju yang warnanya kaya gitu. Model baju yang gw ambil dari instagram itu sih terlihat oke, tapi kalo gw yang make, entahlah, bahkan gw sampe males liat kaca. Setelah gw merasa tampil percaya diri saat dua momen natal kemaren, kali ini kepercayaan diri gw setipis oksigen di bulan. Mungkin ada faktor gw cape juga setelah perayaan Natal di malam sebelumnya, jadi mood gw saat itu terjun bebas. Jadi kesimpulannya : tampil cantik dan percaya diri juga tergantung mood, ga hanya tergantung dari apa yang kita pake.

Ini foto gw waktu itu, foto dulu di rumah sebelum berangkat :

Jpeg

Rambut gw dikeriting gantung (cuman bertahan 4 jam di rambut gw yang lurus ini). Seperti biasa kalau urusan make up, gw didandanin sama nyokap gw.

Horified.

Untuk pernikahannya, sebenernya gw yakin kalau itu semua sudah direncanakan dengan sempurna. Untuk acara pemberkatan nikah dan resepsi semuanya ada di satu area yang sama : The Green Forest Lembang. Tempat pemberkatannya di kapel kaca yang unik berbentuk segitiga, tempatnya resepsinya bagus banget dan luas untuk pernikahan outdoor, pencahayaannya tepat untuk acara malam hari, busana dan make up pengantinnya rapi dan cantik, dekorasi dan bunganya luar biasa, makanannya enak-enak, sound system-nya perfect, dan banyak spot untuk foto yang bagus. Tapi semuanya itu terasa kurang terlihat ketika hujan turun. Yah, kalau urusan alam memang hanya Tuhan yang punya kehendak. Selamat menempuh hidup baru Mba Westi dan suami !

Berikut adalah foto gw bersama wedding singer yang lain :

1419135770009    IMG-20141221-WA0000

Percaya deh, senyum gw di foto itu palsu semua. Pengen cepetan pulang banget deh gw saat itu, huhu.

Tanggal 3 Januari 2015, gw diminta jadi pager ayu di nikahan mba Yemima di Jogja. Mendadak, ditodong langsung di tempat sama pengantennya sendiri. Yakali gw nolak. Padahal waktu itu gw ga ada persiapan apa-apa, tapi nyokap gw udah memprediksikan hal ini dari sebelum berangkat liburan, makanya beliau bawa make up dan accesoris lengkap buat jaga-jaga. Sigap banget emang nyokap gw sama urusan penampilan anaknya. Gw ga kebayang kalo punya anak cewe nantinya gw bakalan sesigap nyokap gw ato ngga, tapi kayanya bakalan iya deh meskipun saat ini gw males dandan. Ya gimana engga, tanpa disadari standar beliau udah kebentuk secara nyata dalam diri gw.

Baru kali ini gw diminta dandan ribet di luar kota. Gw sih seneng-seneng aja kalo dimintain tolong kaya gitu, tapi kali ini gw lebih shock sama kostumnya dibandingin sama kostum yang gw pake di pernikahan mba Westi sebelumnya : kebaya modern model kemben, rok batik model ngembang, warna biru muda. Gw benci kemben karena itu menonjolkan kelemahan gw di lengan gw yang besar (sisa-sisa efek suka push up waktu jaman kuliah), rok lebar bikin pinggul besar gw ini terlihat lebih lebar, ditambah saat itu gw lagi gendut-gendutnya setelah liburan panjang. Dan gw benciiiiii sama biru muda, ga ada alasan, pokonya gw benci aja !

Foto gw (di rumah dan di gedung)

Jpeg    Jpeg    Jpeg

Super horrified. Senyum palsu gw keliatan ga guys? 😦

Di antara pager ayu yang lain, gw paling gendut dan paling pendek. Coba bayangin, dua sepupu gw tingginya menjulang di atas 170, sisanya anak kemaren sore yang kelebihan gizi (ato gw yang kurang gizi kali ya, hufft). Yang biking gw bisa bertahan di remah-remah rasa percaya diri gw adalah karena gw saat itu berada di antara orang-orang yang sebagian besar tidak gw kenal. Oke, gw malu banget kalo diliatin sama cowo ganteng, tapi ya udahlah, masa bodooo…besoknya toh gw udah angkat kaki dari sana!

Jpeg

See? Tangan gw gede abis, paraahh…

Satu hal yang gw suka dari dandanan gw kali ini adalah sanggulnya. Ini adalah foto sanggul gw waktu itu :

Jpeg    Jpeg Jpeg

Oke, dari 1-10, gw kasih angka 8 untuk sanggulnya. Apik, modern dan rapi. Tanpa sanggul tambahan dari rambut palsu, cool! Tapi sayang, make up-nya tidak sebagus sanggulnya. Orang Jawa Barat selalu lebih menang dalam urusan make up.

Lama-kelamaan gw tau kenapa kostum gw warnanya biru : mungkin pengantennya emang suka warna biru. Undangan warna biru, dekorasinya didominasi warna biru, hampir semua panitia hajat seragamnya warna biru, untung aja makanannya ga warna biru, hehe (emangnya perman Jagoan Neon). Tapi yang penting hati gw ga biru (apa sih, Rin).

Overall pernikahannya menurut gw sukses : tamunya banyak, makanannya lumayan enak, wedding band-nya oke, gedungnya bagus, luas dan adem, semua orang juga terlihat senang. Pengantinnya perempuannya cantik dan pantes banget dalam balutan busana adat Keraton Jojakarta (Gw udah berencana kalo gw ga bakalan pake kemben pake kaya gitu kalo lengan gw belom kecil di hari gw mau nikah). Sayangnya, baju pager Ayunya kurang tradisional untuk menyeimbangkan busana pengantinnya di tengah suasana yang kental oleh adat itu. Selain itu menurut gw dekorasinya kurang cocok. Dekorasi panggung pelaminannya lebih condong ke ala internasional. But it’s not a big problem, selamat menempuh hidup baru, Mba Yemima dan suami!

Jpeg

Ngomong-ngomong, sebenernya lewat momen pernikahan Mba Yemima inilah akhirnya gw bisa kenal sama sepupu jauh gw yang berasal dari garis keturunan bokap, Eyang Buyut Dermoredjo. Sekarang minimal gw ga buta-buta amat deh sama silsilah keluarga bokap. Kalo sama Mba Yemimanya sendiri sebenernya gw malah ga ada hubungan darah apa-apa, cuman berhubung bokap gw dulu deket sama orangtuanya sejak jaman kuliah, maka gw udah menganggap dia kaya sodara gw sendiri. Semoga di masa depan gw juga bisa mencontoh yang demikian bersama sahabat-sahabat gw. J

Ini foto gw sama sodara-sodara gw yang lain :

Jpeg

Jpeg

Sekian cuap-cuap gw di blog. Gw ga bisa dandan kaya yang gw ceritain di atas tanpa nyokap gw. Because my mom is my fashion counsellor. I love you Mom! :*

Sampe jumpa lagi di ulasan budaya berikutnya!

10 Filosofi Budaya Jawa

1. Urip Iku Urup
Hidup Itu Nyala, Hidup itu hendaknya memberi manfaat bagi orang lain di sekitar kita, semakin besar manfaat yang bisa kita berikan tentu akan lebih baik.

2. Memayu Hayuning Bawono, Ambrasto Dur Hangkoro
Manusia hidup di dunia harus mengusahakan keselamatan, kebahagiaan dan kesejahteraan; serta memberantas sifat angkara murka, serakah dan tamak.

3. Suro Diro Joyo Jayaningrat, Lebur Dening Pangastuti
Segala sifat keras hati, picik, angkara murka, hanya bisa dikalahkan dengan sifat bijak, lembut hati dan sabar

4. Ngluruk Tanpa Bolo, Menang Tanpa Ngasorake, Sekti Tanto Aji-Aji, Sugih Tanpo Bondho
Berjuang tanpa membawa massa; menang tanpa merendahkan atau mempermalukan; berwibawa tanpa mengandalkan kekuatan, kekayaan, kekuasaan, keturunan; kaya tanpa didasari kebendaan

5. Datan Serik Lamun Ketaman, Datan Susah Lamun Kelangan
Jangan gampang sakit hati manakala musibah menimpa diri, jangan sedih manakala kehilangan sesuatu

6. Ojo Gumunan, Ojo Getunan, Ojo Kagetan, Ojo Aleman
Janganlah mudah terheran-heran, jangan mudah menyesal, jangan mudah terkejut-kejut, jangan mudah kolokan atau manja

7. Ojo Ketungkul Marang Kalungguhan, Kadonyan Lan Kemareman
Janganlah terobsesi atau terkungkung oleh keinginan untuk memperoleh kedudukan, kebendaan, kepuasan duniawi

8. Ojo Kuminter Mundak Keblinger, Ojo Cidra Mundak Cilaka
Jangan merasa paling pandai agar tidak salah arah, jangan suka berbuat curang agar tidak celaka.

9. Ojo milik Barang Kang Melok, Aja Mangro Mundak Kendo
Jangan tergiur oleh hal-hal yang tampak mewah, cantik, indah; Jangan berfikir mendua agar tidak kendor niat dan kendor semangat

10.Ojo Adigang, Adigung, Adiguno
Jangan sok besar, sok kuasa, sok sakti

Disadur dari status Line seorang teman.

Festival Gendhing Gerejawi (FGG) 2014

Gw kebangun tadi kira-kira jam 2 subuh dan gabisa tidur lagi. Daripada bengong, gw nulis aja deh, diiringi lagu-lagu Float yang kerennya gokil abis. Lagipula gw udah janji juga mw nge-post kegiatan gw pas FGG kemaren.

Jadi, tanggal 2 November kemaren gw diikutsertakan (kesannya sepihak banget yak, haha) untuk menjadi penyanyi karawitan di Festival Gendhing Gerejawi (FGG) 2014. Persiapannya memakan waktu kurang lebih 3 bulan. Yang paling gw inget adalah betapa hektiknya hidup gw saat itu, susah banget nyari waktu latihan, berhubung ada deadline kerjaan dan gw juga harus spare waktu buat belajar bahasa Inggris. Kadang-kadang gw curi-curi waktu bolos latian sih, haha. Ada satu titik gw hampir nyerah, tapi gw udah terlanjur cinta dengan kesenian ini. Tapi Puji Tuhan, akhirnya gw (merasa) bisa menyanyikan lagu-lagu festival itu dengan baik, plus hafal semua liriknya. Menghafal lirik ini ga gampang, karena gw juga ga ngerti-ngerti amat. Untung ga pecah otak gw pas kemaren-kemaren nih, haha. Berikut lirik lagu yang gw dan teman-teman nyanyikan pas FGG kemaren :

 

Langen sekar ing pamuji

Langen sekar ing pamuji
Tuhu dados srana yekti
Muji asmane Jeng Gusti
Saestu nengsemken tyas mami

Prajalmi samya anek seni
Wulang kang kababar
Warta weh rahayu
Luwarking bebendu

Pancen, pancen elok tenan
Damel gumun kang mireng lan mandeng
Katon ayem patunggil ane sang Kristus
Yayah rena putra wayah sukarena

Tansah bingah ngidung
Swarga wus anganti
Wus cinandang wah sampun cinangkup
Tentrem lan rahayu gesang kula

Panandhang Iku Endah

Edha pirengna, yen panandhang ikutuhu endah
Edha pirengna, awit iku paringe Sang Maha Kwasa

Kinarya pepenget mring kita, minangka pandadaran uga
Mula aywa padha anggresula
Malah den kapara caos syukur ing pandonga

Edha pirengna, panandhang iku pamerdi tuhu
Edha pirengna, awit Rama tansah mriksani jiwaku

Rinengkuh putra ning Suwarga, pinerdi ngantos sacekapnya
Mula panandhang iku endah kanggo
Neter kita nuju urip kang sampurna

Aku Duwe Pamarta

Aku duwe Pamarta, Yesus Kristus asmanya
Kang wus ngurbanken sarira
Ngruwat aku sing dosa

Reff :

Duweku, duweku ya duweku
Gusti Yesus Pamartoku
Dak puji trus ing kalbu

Aku duwe Pamarta, Satuhu ing Kasetyan
Yen aku nyangga panandhang
Pinaringan karosan

#Reff.

Aku duwe Pamarta, putreng Allah pribadya
Yen aku karoban susah
Tinunggil mrih tan lesah

#Reff.

Aku duwe Pamarta, Salaminya pangrehe
Lamun pepeteng nglimputi
Gusti kang ngluwari.

#Reff.

Tantangan dalam menyanyi karawitan ini adalah, selain liriknya yang gw rada ga ngerti, yaitu bahwa gw harus nyanyi di oktaf yang tinggi dengan lantang. Bahasa Jermannya nyinden. Selain itu gw rada ga ngerti gitu sama musiknya. Gw ngerasa, dari semua musik yang gw denger selama hidup gw, musik gamelan adalah musik yang paling susah dimengerti. Dan percaya ato ngga, sampe festival berakhir pun gw ngga hafal sama urutan musiknya. Gamelan tuh semacem musik yang random tapi harmonis, ga paham deh gw, baru kali ini loh gw dibikin pusing sama musik. Mungkin lantaran kebanyakan instrumen dengan berbagai nada kali ya. Biar udah konsentrasi ngedengerin, tetep aja pas gw ngedengerin lagi gw ngerasa kaya baru ngedengerin iringan lagu baru. Ya akhirnya gw sangat mengandalkan ketukan gong untuk memulai menyanyi. Gw agak khawatir gitu, gimana kalo si penabuh gongnya lupa nge-gong?? Wah, kaco udah. Tapi karena gw gagal paham sama musiknya, ya udah, gw hanya ngandelin suara gong aja. Untung aja pas hari-H bapake inget mukul gong, haha.

Untuk penampilan, gw harus pake kebaya ala Nyonya Meneer (again). Gaya kebaya jadul, pake samping dan sanggul jawa. Tapi kalo dibandingin dandanan kebaya gw pas di nikahannya kak Laura, gw lebih suka penampilan gw di FGG ini sih meskipun lebih tradisional. Masalahnya sanggulnya berhasil, yippiee. Selain itu make up-nya juga lumayan. Dan gw bersyukur banget bahan kebayanya dari kain batik jumputan, jadi ga kerasa panas-panas amat (keringet mah tetep ngucur sih, terutama di idung gw, huft). Kebayang dong, nampil di bekasi nun jauh di mato, trus pake kebaya bahan brukat. Bunuh gw aja sekalian kalo kaya gitu. Oya, gw suka banget kebaya yang gw pake ini, selain enak bahannya, ngepas juga di badan, keliatan rapi jadinya. Berikut fotonya :

1414910654545

Total peserta FGG keseluruhan adalah sekitar 12 gereja. Berhubung gw udah terlalu lelah, gw pulang duluan ga ngikutin acaranya sampe abis, walaupun sebenernya penasaran sama penampilan peserta yang lain. Tapi gw sempet merhatiin orang-orang yang ikutan festival sih. Anak mudanya terbilang jarang sih, kebanyakan pesertanya di atas 30 tahunan lah. Ga bisa ngeceng coy. Haha, bukan itu sih intinya. Gw khawatir suatu saat budaya gendhing ini bakalan mati sih gara-gara ga ada generasi muda yang meneruskan. Tapi yang paling menarik di antara seluruh peserta adalah gw melihat ada beberapa gereja yang  mengikutsertakan anak-anak kecil untuk bermain musik gamelan! WOW, itu luar biasa banget loh. Cap dua jempol lah. Gw jadi malu sekaligus iri, gw udah segede gini aja ga ngerti musiknya, lah mereka malah maen gamelan. Cool!

Ngomong-ngomong, pas pembukaan gw ngeliat Tari Gambyong, tarian dari Jawa Tengah untuk menyambut tamu yang datang. Lagi-lagi gw iri, rasa-rasanya gw pengen nari lagi kaya waktu kecil. Tapi pas gw tanya Bule Ut, di Bandung belom ada sanggar tari Jawa, yang ada kebanyakan sanggar tari Sunda. Hmm, yasudahlah.

Hari itu hari sabtu dan di pintu cikarang macetnya ga ngerti lagi. Sambil nungguin macet di perjalanan pulang, gw ngurain rambut gw yang keras banget gara-gara hair spray. Bete. Ritual yang paling emosional yang harus dijalani setelah disanggul sasak. Untuk tipe rambut gw yang licin ini emang butuh hair spray ekstra supaya sanggulnya berhasil. Alhasil gw merasa tersiksa setelahnya karena rambut gw berasa diguyur lem UHU.

Puji Tuhan, perjuangan yang panjang ini berbuah hasil juara ke-3 untuk GKJ Bandung. Gapapalah, taun lalu kita udah juara satu, bagi-bagi lah ke yang lain, hehehe. Berikut ini adalah foto peserta FGG 2014 dari GKJ Bandung :

10436160_10205058191603881_7544065472037884861_n

Sekian sudah cerita pengalaman gw mengikuti FGG 2014 kemaren. Semoga menghibur dan menginspirasi untuk tetep meneruskan kebudayaan Indonesia. Indonesia, negara yang sangat gw cintai dengan segala keberadaannya, kecuali politiknya. Seperti yang sahabat Soe Hok Gie, Herman Lantang bilang, politik itu T*i kucing!

Sampe ketemu di post gw selanjutnya! Enjoy 🙂

How Javanesse Are You?

http://www.hipwee.com/hiburan/yang-kamu-dapat-ketika-menjadi-orang-jawa/

Buka deh artikel di atas, isinya kocak banget.

Gw pribadi memang adalah seorang wanita yang berdarah Jawa, 3/4 Jawa Tengah, 1/4 Jawa Timur. Tapi jujur, gw ga bisa bahasa jawa, malah lebih bisa bahasa sunda, wkwk. Maklum, orang tua gw lahir dan dibesarkan di Jawa Barat. Tapi sedikit-banyak gw mengerti budaya yang mengalir di darah gw ini.

Ngomong-ngomong, gw kemaren Sabtu, 30 Agustus 2014 jadi pager ayu di nikahan mantan kakak PA gw. Beginilah penampilan gw dalam balutan dandanan Jawa :

P1070722

Gimana? Udah mirip sama Nyonya Meneer belom gw? hahaha. Jidat gw terpampang nyata kaya lapangan bola Senayan

Berikut foto gw bersama temen2 gw :

P1070725

Gw ga tau ke depannya gw akan tetap seperti sekarang yang masih ‘belah-beloh’ sama pengetahuan akan budaya Jawa, atau semakin meningkat kalau suatu saat kedepannya gw tinggal di Jogja (misalnya) dan menikah dengan orang Jawa lagi, atau menurun karena gw harus tinggal di luar Jawa dan menikah dengan pria dari suku lain?

Yang jelas, gw tetap sama mimpi gw untuk mengabdi buat negeri ini, karena gw tau gw lahir di sini bukan karena suatu kebetulan. Gw cinta budayanya dan orang-orangnya. Dan gw yakin, ga ada satupun tempat di belahan bumi ini yang menyaingi keindahan Bumi Pertiwiku ini. Dan tentunya dari sisi geologi, mungkin Indonesia masuk dalam kategori cerminan figur Geologi yang terumit di dunia, sehingga memiliki sumber daya alam yang sangat kaya! Kalau bukan generasi muda yang pintar mengolahnya, siapa lagi?

DAMN! I love Indonesia!