Accomplishment

My Masterpiece = God’s Grace

Hello guys! This is my first post in 2016, yuhuuu!

Tadi siang gw baru dapet email dari Pak Yudi Rosandi, M.Si. Beliau selaku ketua PEDISGI 2015 (baca pengalaman gw jadi kontributor PEDISGI 2015 di sini), mengabarkan bahwa paper gw berhasil dipublish di IOP Conference Series : Earth and Environmental Science. Entah kenapa gw seneng banget paper gw ini bisa dipublikasikan di jurnal internasional seperti IOP. Mungkin karena untuk pertama kalinya gw bisa mempublikasikan hasil penelitian gw, rasanya ternyata sangat menyenangkan. Bangga. Saking senengnya, gw post di Path (padahal gw jarang2 norak kaya gitu, ga gw banget deh, haha). Rasanya seperti menutup lembaran perjuangan Tugas Akhir gw dua tahun lalu dengan sangat manis. Terimakasih Tuhan 🙂

Link paper gw bisa didownload di sini

Tugas Akhir gw selalu membuat gw teringat sama kasih Tuhan yang luar biasa di saat gw susah. Mari kita bernostalgia kembali pada waktu gw memulai Tugas Akhir yang perjuangannya cukup membuat gw “berdarah-darah” waktu itu.

Semuanya berawal dari perkenalan gw dengan Pak Tjipto pada awal tahun 2012, seorang dosen senior di Prodi Teknik Geologi ITB yang sebenarnya sudah pensiun, namun saat itu masih dikaryakan karena belum ada dosen pengganti mata kuliah Palinologi. Gw cuman tau sepintas aja kalo Palinologi itu mempelajari fosil spora dan serbuk sari. Titik. Gw ga punya pikiran kalau gw akan mendalami ilmu tersebut.

Waktu itu gw berkenalan dengan beliau karena gw ambil matakuliah mikropaleontologi lanjut. Saat itu gw lagi seneng banget sama fosil foraminifera, gw merasa gw cemerlang di antara temen seangkatan gw karena bisa mendeterminasi fosil foraminifera dengan baik. Lalu perkenalan dengan Pak Tjipto berlanjut seiring dengan seringnya gw nongkrong di lab. palinologi bersama anak-anak unsud (mba Anna, mba Ani, Prabu), Mika dan Mba Anggi. Sering banget gw nitip barang disana hingga menumpuk saking gw menganggap lab itu sebagai rumah kedua gw). Nongkrongnya bukan sembarang nongkrong lhoo…gw jadi asisten praktikum saat itu, jadi ada pembicaraan yang berbobot lah di lab, haha. Seringkali Pak Tjipto mentraktir kami makan di tempat mahal (anugrah banget buat mahasiswa!). Hingga akhirnya gw menganggap rekan-rekan gw di lab palinologi, juga Pak Tjipto, adalah keluarga.

Hingga suatu saat di pertengahan semester 6 saat itu (sebelum gw kuliah lapangan Karang Sambung), Pak Tjipto menawarkan gw ide gila : untuk memulai Tugas Akhir secepatnya. Ada perusahaan batu bara yang bersedia mensponsori dan beliau menawarkan diri sebagai dosen pembimbing gw. Gw kaget setengah mati. Ga ada angin, ga ada hujan, tiba-tiba gw dapet rejeki nomplok. Tapi jangan salah, saat itu gw bingung juga, ga kebayang ngerjain tugas akhir tuh kaya gimana. Gw tipe mahasiswa yang santai, IP biasa aja, menikmati setiap detik kehidupan di kampus, tiba-tiba disuruh ngebut lulus. Selain itu, gw saat itu pun punya prioritas lain, yaitu menjadi ketua seminar GSC (program besar himpunan). Setelah gw berkonsultasi dengan nyokap gw, akhirnya gw mengambil keputusan untuk mengambil kesempatan tugas akhir, karena kesempatan ga akan datang dua kali, lagipula duit darimana juga untuk melakukan tugas akhir mandiri. Saat itu gw tahu bahwa kedepannya tantangan yang gw hadapi pasti akan berat.

Ternyata jauh lebih berat, hiks.

Gw merasa bersalah banget karena gw meninggalkan tanggung jawab gw sebagai ketua seminar GSC (Maaf ya guys, sampe sekarang gw suka ngerasa ga enak kalo nginget2 hal ini), tapi untungnya temen seangkatan gw cukup mengerti. Saat itu banyak yang bilang gw egois, maunya cari enak sendiri. Percaya deh, yang ngejalaninnya ga enak banget.

Setelah menjalani kuliah Karang Sambung, gw hanya punya dua minggu untuk persiapan mapping di Kalimantan (itu juga kepotong bikin laporan kulap). Saat itu gw hanya bisa membuat peta secara manual, gw sama sekali ga bisa pake software apapun. Sebenernya agak males minta bantuan pacar gw saat itu buat dibikinin peta kontur pake global mapper dan autocad (entah apa yang ada di pikirannya, dia mensupport gw setengah hati), tapi ya mau gimana lagi. Belum lagi persiapan ini itu yang harus dibawa kesana. Sisa-sisa cape kulap Karang Sambung + kurang tidur gara2 siap2 = CAPE BANGET.

Akhirnya gw jadi juga ke Borneo. Sendirian. Supir kantor yang mensponsori gw saat itu hanya mengantar gw sampai selasar depan gerbang bandara penerbangan domestik. Membawa koper dan tas yang gede-gede untuk naik pesawat pertama kalinya, gw ngerasa kesepian yang paling sepi walaupun Bandara Soetta saat itu ramai orang lalu-lalang (*sigh). Untung gw ga dikira anak ilang

Puji Tuhan, sebulan di tanah Borneo dijalani dengan menyenangkan (perjalanan gw bisa dilihat di postingan sebelumnya di sini). Meskipun ga ada temen, apalagi pacar, gw ditemani oleh para geologis yang sangat baik (Bang Samson, Mas Ricky, Mas Insan, Bang John, Mas Arif, sama satu lagi gw lupa namanya siapa, haha), pembimbing lapangan yang baik (Pak Amar), juga driver dan helper yang siaga menjaga gw. Sebulan di lapangan tidak terasa, rasanya seperti putri yang dilayani kanan kiri.

Tetapi setibanya gw di Bandung, banyak kenyataan pahit yang harus dihadapi. Data lapangan yang gw bawa jauh2 dari Kalimantan ke Bandung nggak gw olah2 selama satu semester karena gw ga menguasai software kebumian sama sekali. Gw terlalu takut untuk memulai, di pikiran gw tugas akhir ini rumit dan mengerikan banget (emang iya sih, hahaha). Minta diajarin pacar gw saat itu dianya ga mau. Minta tolong ke temen seangkatan pada belum bisa. Mau minta tolong senior malah di “cie-ciein”—antara muji ato sebel karena adik kelas mereka yang satu ini sok-sokan banget mau buru-buru lulus. Akhirnya gw jadi buronan dosen pembimbing gw, beliau mencari gw kemana2 lewat temen2 gw.  Rasanya sendiri banget.

Di semester 8 akhirnya gw memulai tugas akhir gw, di tengah badai rintangan yang semakin kencang. Saat itu nyokap gw sakit keras, gw putus sama pacar gw, temen-temen gw pada ke lapangan. Rasanya kesendirian saat itu semakin menggigit. Gw seringkali harus begadang sendirian di lab. Palinologi yang kelam, karena gw ga sanggup buat bayar kosan. Belum lagi kedinginan waktu preparasi sampel malem-malem. Gw harus muka badak tanya ke senior gw sana-sini, lantang-luntung sendirian, untuk diskusi tentang lapangan gw atau teknis software. Ditambah lagi gw menginterpretasi fosil pollen dan spora sendirian karena ga ada satupun senior yang ada di lab—bahkan gw harus ke Jakarta untuk bertanya sama mba Anna di Lemigas tentang teknis untuk membuat Diagram Palinologi. Gw inget waktu itu laptop gw sempet crush dan harus direparasi, lalu gw minta tolong ke asisten di lab. GMB buat pinjem salah satu komputernya (untuk pertama kalinya gw nginep di gedung lama prodi geologi sendirian, sumpah itu serem banget!). Ga hanya laptop, printer gw pun ikutan rusak juga dan harus masukkin kertasnya satu per-satu saat ngeprint (siksa banget rasanya!). Dan hambatan yang lain-lain, yang kalau dihitung rasanya ga habis-habis. Kalau udah begitu rasanya mau nangis aja gabisa.

So far, It was the lowest point in my life.

Tetapi di kala kesesakan seperti itu gw melihat kebaikan Tuhan yang lebih dari cukup, besarnya mengalahkan segala kesulitan yang ada. My God is absolutely bigger than my problems. Semua orang yang gw mintain bantuan selalu aja dengan senang hati membantu, ga pake ribet (bagi gw itu ajaib!). Meskipun jomblo, tapi dukungan yang gw dapatkan berlimpah dari sana-sini. Ketika duit lagi cekak untuk ngeprint peta, ada aja cara Tuhan buat membantu gw secara finansial (Gw inget tiba2 ditawarin jadi pengajar olimpiade kebumian dengan gaji yang lumayan dan juga dikasi duit dari LIPI dengan cuma-cuma gara2 nama gw disertakan dalam penelitian tertentu, padahal gw ga kerja apa2!). Dan ketika akhirnya gw lulus kolokium dan sidang dengan nilai A, gw melihat semuanya bisa selesai secara ajaib. Bukan karena kekuatan gw, tapi oleh karena Dia yang menolong gw dengan lengan-lengan-Nya yang kekal. How great You are, Lord. *speechless

Betapa gw amat-sangat bersyukur. Saking gw berlimpah rasa syukur, gw membuat lembar ucapan terimakasih di buku skripsi gw sebanyak empat lembar! Haha. Silakan dibaca 🙂

1

2

3

4

Pengalaman gw mengerjakan tugas akhir ini sungguh mengajarkan gw untuk mengandalkan Tuhan. Seberat, semenyakitkan, semenyedihkan apapun itu masalahnya, Tuhan selalu menopang gw. Dia ga membiarkan gw sampai tergeletak, tangan-Nya selalu memegang dan menuntun gw. Berharap kepada manusia pasti sedikit banyak akan mengecewakan, tetapi tidak dengan mengandalkan Tuhan. Dia selalu ada untuk gw. Selalu.

Selain itu pengalaman mengerjakan Tugas Akhir ini dipakai Tuhan untuk membentuk gw menjadi pribadi yang Ia kehendaki—yang jelas menjadi pribadi yang jauh lebih kuat.

“Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.” -Roma 8 : 28

Tugas akhir ini mengingatkan gw akan kebesaran Tuhan, bukan kebesaran gw. Gw mengerjakan Tugas Akhir ini dengan penuh passion, mengerjakannya seolah-olah ini adalah masterpiece gw. Gw mengerjakannya sesungguh-sungguh mungkin, sejujur mungkin, serapi mungkin, semetodis mungkin. Di pertengahan gw suka bertanya-tanya, sebenarnya apa yang gw lakukan. Tapi lagi-lagi Roh kudus menguatkan gw untuk menyelesaikan Tugas Akhir ini dengan luar biasa baik. Kalau dengan kekuatan sendiri, rasa-rasanya gw ga akan pernah sanggup. Maka  ternyata Tuhan memberi kesempatan untuk mengakhirinya tidak hanya dengan sekedar lulus kuliah, namun juga kesempatan untuk mempublikasikannya di jurnal internasional dua tahun kemudian.

Praise The Lord! 🙂

Tugas Akhir ini selalu mengingatkan gw di kala menghadapi masalah, atau ketika kesepian. Ketika Tuhan telah menolong gw di masa lalu, maka Ia pun senantiasa akan selalu menolong gw di masa-masa yang akan datang.

See you again, folks!

To Be Contributor at PEDISGI 2015

Hello! Jarang-jarang nih gw ngisi rubrik geologi, haha

Akhirnya setelah sekian lama gw kembali membangkitkan minat gw dalam menulis jurnal ilmiah. Membangkitkannya agak susah sebenernya, agak sedikit dipaksa, tapi akhirnya bisa juga. Waktu bulan Februari yang lalu gw ngirim abstrak ke PEDISGI (Padjajaran Earth Dialogue : International Symposium On Geophysical Issues). Gw bikin abstrak dari hasil penelitian Tugas Akhir gw dua tahun yang lalu. Ternyata diterima. Gw akan membawakan hasil penelitian gw dengan oral presentation pada bagian Geophysical Exploration (Walaupun penelitian gw murni dari data geologi).

Berikut abstrak yang gw kirimkan :

Palaeoecology and Palaeoclimate of Tanjung Formation Deposition, Based On Palinological Data From Siung Malopot, Central Borneo

Anggritya K. D.a, Rahardjo A. T.a, Priadi B.a

a Study Program of Geology, Faculty of Earth Sciences and Technology, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganesha 10, Bandun, Indonesia, 40132

Abstract

The northern part of Barito Basin is exposed around Siung Malopot area (Central Kalimantan), showing the basement of andesite lavas and granite intrusion of Late Cretaceous age. The basement is unconformably overlied by the rocks of Tanjung Formation of Middle to Late Eocene age. Compressive phase during Miocene and Plio-Pleistocene folded and uplifted all existing rocks, made the rocks became relatively north-south structurally oriented. The exposed Tanjung Formation consists of sandstone, mudstone, siltstone with intercalation of coals and thin layers of limestone. These lithologies may represent the upper parts of Tanjung Formation.

Palynology quantitative study is an approach to identify the palaeoclimate and palaeoecology of a certain sedimentation system. Analyses from 18 samples taken from lithologies of Tanjung Formation show the presence of pollen fossils associated in Proxapertites operculatus zonation indicating the P18-P20 age intervals, or Late Eocene age. The ratio of  spore and non-spore percentage, as well as the comparison between arboreal pollen (AP) and non-arboreal pollen (NAP) show the significant change of environment from time to time during the deposition of the Tanjung Formation, also indicating the climate humidity that became more stabile to the younger ages. From 25 observed taxon in the samples, the ratio of marine versus non-marine taxon indicates the influent of sea-water influx in the sedimentation system, explaining the possible presence of thin limestone intercalations in the upper parts of Tanjung Formation.

Palynology quantitative study on Tanjung Formation indicates that the sedimentation of this formation was in backmangrove environment that tends to become more influenced by marine conditions.

Keywords : Tanjung Formation, Barito Basin, geological mapping, palynology, palaeoecology, palaeoclimatology

Gw berangkat ke sana dengan bis yang disediakan panitia dari Dipati Ukur, bertemu dengan panitia dari angkatan 2013, wow, muda banget, tapi mereka ramah-ramah kok. Berangkat seorang diri ke Jatinangor UNPAD rasanya penuh keragu-raguan dan kekhawatiran. Rasanya kaya mau ke negeri antah-berantah. Kira-kira kegalauan gw saat berangkat bisa diliat di sini.

Seminar yang ada seluruhnya bertemakan Geoscience, condong ke Geophysics. Overall, konten semua seminarnya menarik (kecuali tentang geokomputasi ya, hehehe, gw ga ngerti), mengundang pembicara dari luar negeri, bahkan ada yang dari Argentina. Tapi dari semua pembicara yang ada, gw sangat terkagum dengan satu pembicara dari kampus sendiri : Prof. Dr. Sriwidiyantoro. Cara menyampaikannya tenang dan enak banget, bahkan gw yang seorang geologist pun ngerti isi pembicarannya. Ternyata dia dekan FTTM. Sebenernya namanya pernah disebut-sebut sama Pak Bambang sih (dosen pembimbing gw), tapi gw baru nyadar kemarin. Dua jempol buat Pak Sriwidyantoro! Selain Pak Sriwidyantoro, gw juga kagum dengan Dr. Irwan Meilano, dosen ITB juga. Lulusan geodesi yang mengambil magister dan Phd di Jepang tentang Geosciece, dan sekarang dia menjadi ahli gempa di Indonesia, padahal dia bukan geologist! Woww…cara membawakannya juga enak banget, santai banget, anak muda banget, kaya Raditya Dika padahal beliau sudah berumur 40 tahun…Salut! Payah deh gw baru tau sekarang ada dosen-dosen hebat kaya begitu.

Semangat ikut seminar dari pagi sampe sore, tanpa ngantuk, bahkan pake nanya-nanya segala bikin gw sadar akan satu hal : gw rindu banget buat kuliah :(. Please Tuhan, kasih aku kesempatan buat melanjutkan sekolah lagi. Amin.

Gw presentasi oral keesokan harinya, dengan penonton yang sedikit. Tak apalah, yang penting punya pengalaman presentasi. Selesai presentasi, ada pertanyaan yang datang dari geologist juga dari UGM. Hal yang gw kagumi dari sang penanya ini adalah, dia hanya seorang ibu rumah tangga, namun haus ilmu. Mantap!

DSC_0693

Suasana di UNPAD beda dengan suasana di ITB. Bedanya, di UNPAD lebih kerasa atmosfir tanah sundanya, sedangkan di ITB ga ada etnis yang menonjol. Lucu aja ngeliat junior yang manggil “Teh” atau “Kang” dengan nada ramah.

Ada satu kejadian yang bikin gw gw sempet sedih : Seminar Kit gw ilang, padahal bukunya penuh catatan selama seminar. Tapi dengan hilangnya seminar kit itu, gw jadi bisa kenalan dengan Rexa, anak Teknik Geofisika 2009, sama Andre, anak S2 ITB Teknik Air Tanah, lumayan nambah koneksi, hehe. Selain itu, gw juga dapet gantinya berupa majalah National Geographic berjumlah empat. Wow, lumayan, Terimakasih Tuhan!

Sekian pengalaman gw menghadiri konferensi ilmiah kemarin, semoga ada konferensi-konferensi lainnya yang bisa gw hadiri. Bye!

1434026183254

Di Penghujung Januari

Gw udah lama pengen banget nulis, cuman apa daya gw harus mendahulukan prioritas, maka hasrat menulis gw ditunda dulu. Udah banyak di notes gw tentang judul blog yang pengen gw buat, bahkan report gw tentang liburan di Jogja kemaren aja belom kelar. Kalau kelamaan ga nulis sesuatu itu bikin gw ngerasa kaya, apa ya, yah semacem pengen boker tapi ditunda-tunda terus karena ga ada waktu buat boker. Yang ada jadinya kesel sendiri, marah-marah sendiri. I really need time to do my hobby! Sekarang akhirnya ada waktu juga buat nulis. Saking pengennya nulis, gw jadi bingung mau nulis tentang apa dulu.

Di tengah siklus rutinitas yang membosankan, untuk pertama kalinya di tahun ini, hari kemarin gw sampe di puncak kebosanan. Saking bosennya, gw sampe mau nangis. Gw jarang banget ngerasa frustasi ngadepin kebosenan, tapi itulah yang terjadi kemarin. Kemarin gw harus nyelesein kerjaan project database seabrek-abrek, yang dimana deadlinenya adalah tadi pagi. Gw ga suka sama format database yang sekarang, ribet banget! Kenapa sih ga pake format database yang sama kaya project sebelumnya? Kenapa sih data satu sumur tuh bisa banyak banget isinya? Kenapa sih deadlinenya harus besok? Dan kenapa kenapa kenapa yang lainnya.

Ngeluh memang ga bakalan pernah nyelesein masalah, banyak ruginya daripada untungnya. Akhirnya gw berhenti sejenak buat menenangkan diri dan ga mikirin kerjaan.

“Kalo lu ngendelin kekuatan sendiri ya memang ga bakalan kelar semua kerjaan ini, Rin,”

Bener juga.

Selanjutnya gw berdoa minta supaya Tuhan kasih gw rasa semangat, minta supaya gw menikmati pekerjaan ini. Hufft.

Tadi pagi pekerjaan gw akhirnya beres total, meskipun ngumpulinnya di menit-menit terakhir. Menurut gw, itu adalah suatu kejaiban yang luar biasa! Terimakasih sudah memampukan aku, Tuhan! 🙂

Hari yang baru. selalu membawa harapan baru. Seperti hari ini, sinar matahari yang cerah dan langit yang biru mengiringi gw ketika gw pergi ke kantor, membuat gw lupa kalo kemaren begadang mati-matian sampe mata kantongan demi nyelesein database. Tuhan membuat gw kembali tersenyum ketika gw ngambil hasil TOEFL. Seneng rasanya bisa ngobrol tentang kehidupan sama Bu Diman, orang tua penjaga rumah kantor. Gw bersyukur bisa ketawa sama temen2 di kantor pas jam makan siang tadi. Hari ini rasanya gw pengen terus-terusan tersenyum untuk setiap hal.

Gw tiba-tiba inget sama momen tiga tahun lalu. Saat itu gw mengalami salah satu hari terberat dalam hidup ketika gw jadi panitia diksar himpunan di Bandung Selatan. Pikiran lagi galau, harus long march lebih dari 15 jam di tengah hujan lebat, menggigil kedinginan sampe nafas beruap dan kulit mati rasa, sakit badan, kelaparan, ketakutan, harus tegar meskipun lagi tertekan dan panik, perngen nangis, gatau mau ngeluh sama siapa, hanya bisa berdoa.

Ketika pagi menjelang, gw ga pernah lupa sama matahari pagi yang menyinari Danau Situ Patenggang. Sahabat laki-laki terbaik gw, Novian, tiba-tiba muncul di hadapan gw. Betapa gw senang dan terharunya saat itu (hampir aja gw meluk dia!), dia lagi sakit tapi bela-belain untuk datang. Gw ga pernah sebegitunya merindukan pagi setelah malam yang seburuk itu.

Tiba-tiba gw bersenandung lagu persekutuan yang udah lama gw kenal :

“Kasih Allah tak berkesudahan, s’lalu baru setiap pagi
Rahmatnya pun tak pernah berakhir, seumur hidupku
Dengan sukacita ku ‘kan menari, dengan sorak sorai memuji
Kunaikkan pujian Haleluya, Puji Bagi Dia Sang Raja”

Tuhan, terimakasih untuk hari ini, hari yang baru di penghujung Januari. Terimakasih untuk Kasih-Mu yang baru setiap pagi. Aku percaya, sekelam apapun jalan yang ditempuh, pasti ada jalan keluarnya asalkan Engkau menggenggam tanganku. Seperti pagi yang membawa harapan setelah malam hari.

Amin.

Mazmur 130, Seruan Dalam Kesusahan

Nyanyian ziarah.

Dari jurang yang dalam aku berseru kepada-Mu, ya TUHAN!
Tuhan, dengarkanlah suaraku! Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian kepada suara permohonanku
Jika Engkau, ya TUHAN, mengingat-ingat kesalahan-kesalahan, Tuhan, siapakah yang dapat tahan?
Tetapi pada-Mu ada pengampunan, supaya Engkau ditakuti orang.
Aku menanti-nantikan TUHAN, jiwaku menanti-nanti, dan aku mengharapkan firman-Nya.
Jiwaku mengharapkan Tuhan lebih dari pada pengawal mengharapkan pagi, lebih dari pada pengawal mengharapkan pagi.
Berharaplah kepada TUHAN, hai Israel! Sebab pada TUHAN ada kasih setia, dan Ia banyak kali mengadakan pembebasan.
Dialah yang akan membebaskan Israel dari segala kesalahannya.

Back to My Blog

Wake up, wake up, on the Saturday night!

Malem minggu ini beda. Rasanya hati ini tuh seneng banget. Hari ini ngga ada beban apa-apa, yang ada hanya jatuh cinta :p

Sama siapa, Rin?

Haha. No one. Gw cuman jatuh cinta sama cerita yang ada di otak gw aja. Gw lagi mabuk inspirasi, dan kemabukan ini gw tuangkan dalam novel gw aja. Kalau mood gw lagi dateng gini gw bisa lancar nulis sampai berjam-jam.

Ngomong-ngomong, gw sedang jatuh cinta dalam banyak hal. Gw sedang menikmati hubungan yang indah dengan Tuhan yang luar biasa baiknya sama gw dan gw sedang menikmati pelayanan di beberapa komunitas. Gw akhirnya jatuh cinta dengan hidup gw dengan segala lika-likunya, gw sangat bersyukur dengan itu. Pikiran gw mengawang-awang membayangkan skenario masa depan yang luar biasa yang gw imani akan gw hadapi nantinya. Betapa gw mencintai profesi gw sebagai junior geologist. Intinya gw sekarang sedang bahagia dengan hidup gw sekarang. Tapi satu hal sih, gw belum membuka hati gw terlalu dalam buat siapa-siapa. Sejauh ini ketika gw jatuh cinta lagi, alias ngeceng doang, gw hanya manfaatkan itu untuk improvisasi novel gw, karena secara pribadi kalau gw jatuh cinta itu bikin gw lebih kreatif. Gw lagi asik ngembangin diri sendiri, sebelum nantinya gw berguna untuk orang lain. Bukannya trauma sampe-sampe ga mau buka hati lebar-lebar untuk seorang pria, tapi emang dasarnya gw susah suka beneran sama orang sih. Daripada dipaksa ya biarin mengalir aja. Kalau jodoh juga ga kemana. Kalo ga jodoh mau digimanain juga ga bakalan nyatu. Santai aja kaya di pantai, selow kaya di pulow. Bertemanlah sebanyak-banyaknya dan belajarlah untuk memperhatikan keadaan orang lain sebaik mungkin. Untuk menikah itu pasti ada waktunya.

Ketika gw menengok ke belakang, tanpa sadar ternyata langkah gw sudah jauh. Gw bersyukur buat tuntunan Tuhan selama ini, walaupun langkah gw tertatih, tapi gw ga pernah jatuh hingga tergeletak. Terserah orang mau ngomong apaan, hanya gw dan Tuhan yang tahu kalau langkah gw sudah sejauh apa :). Kalau bukan karena Tuhan yang menuntun gw, gw ga bisa berjalan hingga sejauh sekarang.

Jadi, apa yang gw lakukan di 2 bulan terakhir ini sampe ga sempet sekalipun nulis blog?

Satu, deadline kerjaan. Dua bulan ini gw ngalamin begadang di kantor sampe subuh. Asik juga begadang sama anak-anak, gw menikmati hubungan yang semakin dekat dengan kolega-kolega gw. Sifat asli masing-masing keluar semuanya, tapi ga ada yang nyebelin. Yang ada hanya ketawa-ketawa, tapi kerjaan beres. Ketika kerjaan ini selesai, gw akhirnya sadar bahwa skill gw bertambah di tahun ini, skill yang gw dambakan sebagai stratigrapher and petrophysicist. Well, belom sampe tahap segitunya jago sih, tapi Puji Tuhan akhirnya gw bisa ngerjain tantangan itu. Belom tau deh kedepannya gw masih ngerjain jobdesk yang sama atau mencoba ngerjain hal yang lain. Sejujurnya gw ingin terus mengasah kemampuan geologi gw. Oya, kapan-kapan gw bikin tulisan tentang analisis stratigrafi dan petrofisik deh. Lumayan, sambil nulis, sambil berbagi dan belajar juga.

Dua, 2 bulan terakhir ini gw sibuk nyiapin diri buat tes IELTS dan TOEFL. Untuk IELTS, Puji Tuhan hasilnya lumayan bagus, sedangkan untuk TOEFL belum keluar hasilnya. Di postingan selanjutnya gw kasih tips-tips cara belajar Bahasa Inggris yang baik. FYI, gw pas kuliah bahasa inggrisnya kacau banget. Kacau sekacau-kacaunya kacau. Gw inget dulu ada orang yang ngetawain gitu gara-gara pronounciation gw ancur. Hmm, ya sudahlah, seenggaknya hal itu membuat gw terpacu untuk belajar. Jadi untuk yang udah putus asa sama kemampuan Bahasa Inggrisnya, tenang, tidak ada kata terlambat untuk belajar. Keep going, no matter what they say. 🙂

Tiga, gw kemaren ikutan Festival Gending Gerejawi 2014! Acaranya diadain tanggal Persiapannya makan waktu sekitar lebih dari 2 bulan. Lagi-lagi gw didandanin ala Nyonya Meneer. Gw bikin postingan khusus untuk festival ini, monggo dicek di rubrik Culture :). Oya, selain itu kesibukan gw  ditambah lagi dengan banyaknya  pelayanan di Gereja yang harus gw lakukan. Bukan hal yang patut disombongkan ko. Tujuan gw supaya memotivasi para pembaca, bahwa sesibuk apapun dalam pekerjaanmu, berikan juga porsi untuk melayani sesamamu. Jangan jadi budak waktu, kitalah yang harus bisa mengaturnya. Melayani juga membuat kita tidak menjadi sosok yang egois untuk menggunakan waktu hanya untuk kepuasan diri. Sadarlah bahwa kita dibutuhkan dan membutuhkan sesama kita.

Tiga hal di ataslah yang membuat gw kehilangan mood untuk menulis blog. No mood, no new post. Kalau lagi kecapean gitu biasanya gw jadi suka kesel sendiri. Rasanya bosen banget, tapi kalau ada waktu kosong rasanya terlalu ngantuk buat ngelakuin hobby, jadilah gw tidur buat ngecharge energi. Ato emang dasarnya gw kebo ya, haha. Pas bangun gw harus ngelakuin kewajiban gw lagi. Saat –saat seperti itu sangat menantang gw untuk ngga mengeluh dalam menjalani rutinitas dan menikmatinya dengan sukacita. Hiburan yang paling sering gw lakukan ya paling chatting, nonton film YouTube-ing atau ngedengerin musik, sedangkan di otak gw udah kebayang-bayang pengen tengkurep sambil baca novel, menulis sesuatu di laptop gw, main gitar atau jalan-jalan ke alam bebas. Makanya gw seringnya cuman ngepost lirik lagu yang berkesan di hati gw. Tapi gw bersyukuuuurrr banget, walau sesibuk itu gw ga sakit!

Tibalah di hari ini. Hari yang tenang, damai, belum ada deadline apa-apa lagi. Maka di saat inilah gw manfaatkan untuk berkreasi di hobby gw, bermain dengan imajinasi gw (bukan berarti gw gila yak). Menikmati masa-masa anti sosial. Menikmati waktu hanya dengan keluarga. Yah maklum lah, kalau orang melankolis tuh ya begitu, memberi porsi waktu khusus agak lebih untuk menyendiri setelah puncak kejenuhan. Kalo kelamaan interaksi sama orang bisa bikin stress dan muak.

Dan dan dan…akhir-akhir ini gw nonton AADC lagi dong, berkali-kali, gara-gara mini film-ya yang beredar di YouTube. Bukan hanya Nicholas Saputranya yang gw liat, tapi gw kagum sama plot ceritanya yang apik. Sederhana dan mengena. Ekspresi para pemainnya ga ngasal, semuanya natural. Musiknya pas dengan alur ceritanya. Pokonya menurut gw film AADC tuh almost perfect deh. Kedepannya, gw harus nonton 7/24 dan Pendekar Tongkat Emas di bioskop, pasti keren abis. Sebenernya gw dari dulu selalu ngikutin film yang diproduksi sama MILES sejak Petualangan Sherina. Keren parah Mira Lesmana tuh, kalau bikin film totalitas dan ga main-main!

Haha, sori kalau postingan gw ini isinya tentang gw semua. Gw bukan artis yang harus ngeshare apa aja yang gw lakukan, gw cuman butuh menulis untuk menyalurkan kejenuhan gw aja. Juga sebagai prolog untuk postingan selanjutnya.

Sebentar lagi natal, ga sabar untuk menerima kado natal yang termanis dari Tuhan untuk tahun ini 🙂

Jaga kesehatan yow guys, cuaca lagi ga enak banget.

Bye!

Day 2 : Great Day

Wehehe…akhirnya gw menepati janji gw buat nulis blog lagi, dan semoga akan terus dijalankan setiap hari. Pokoke’, sependek apapun, gw harus tetep nulis, rajin setiap hari.

Gw sebenernya kangan bisa nulis novel lagi kaya dulu (seriusaaannn, pasti pada ga percaya gw pernah nulis, haha). Waktu jaman SMP, konon waktu gw lagi labil-labilnya, gw bisa-bisanya nulis novel berjam-jam. Walaupun isi ceritanya ga pengen gw inget2 sekarang ini (saking ababilnya), tapi seenggaknya gw rindu masa-masa dimana gw bisa menulis selancar dan sebebas itu. Dan justru sekarang ini, dimana gw seharusnya bisa berimajinasi dengan lebih indah lagi, dengan gaya menulis yang lebih rapi lagi, gw justru mandekk. Why oh why???

Gw tau kok kalo gw punya potensi itu, tapi entah kenapa keinginan gw buat bener2 jadi penulis belum kesampean juga. Ditambah lagi semakin dewasa semakin punya pikiran yang realistis dan hal itulah yang sebenarnya merusak daya imajinasi gw. Menurut gw sih kaya gitu, yah, mungkin ada unsur berkilahnya juga, haha. Yah, sekarang mumpung lagi nganggur, gw pengen ngembangin talenta yang Tuhan kasih, salah satunya adalah talenta dalam menulis. Tapi sebenernya gw masih utang bikin paper TA sih *jedeerr *mendadak males -________-

Buat mencapai sesuatu, salah satunya seperti menjadi penulis yang gw idam-idamkan, rahasianya adalah FOKUS.

Di puasa hari ke dua ini, ternyata gw mengerti, kalau niat bisa mengalahkan rasa laper kita. Kemaren2 gara2 udah lama ga puasa, gw jadi banyak excuse-nya. Ya laper lah, ya pusing lah, ya lagi ne-A lah, de el eelll. Jadilah gw seorang NATO (No Action, Talk Only). Tapi sekarang ini betapa gw senang menjalaninya, dan karena Tuhan memampukan, maka gw berhasil melewatinya (Yeee…*plokplok)

Tapi lebih daripada itu, gw sebenernya fokus untuk mengasihi Tuhan lebih dalam lagi. Gw cape punya hidup kaya dulu, dan ga bakal mau buat punya hidup kaya gitu lagi. Gw pengen jadi apa yang Tuhan mau, mengerti serta peka terhadap kehendak Tuhan. Gw juga mendoakan pekerjaan dan pasangan hidup, tapi entah mengapa gw pengen banget punya hubungan yang indah banget dengan Tuhan, lebih daripada segalanya.

Dan untuk apapun kedepannya, gw ga akan menukar hubungan yang indah dengan apapun. Berkat itu menyusul, percayalah !

“Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu,”(Matius 6 : 33)