Hobby

Weekend on Mt. Papapandayan

Hai! Semoga yang baca gw doakan pada sehat semua yaa.

Seminggu terakhir ini time management gw sangat sangat buruk. Karena terlalu banyak yang gw pikirkan dan banyak yang harus gw kerjakan, mental gw malah jadi kena gitu. Kebanyakan mikir untuk memutuskan sesuatu yang besar itu bener-benar bikin otak korslet.Semacam agak stress gitu lah. Kalo gw stress biasanya pilihannya ada dua : antara badan gw minta makan terus atau tidur terus. Maka seminggu ini gw jadinya kebanyakan tidur dan kurang produktif. Bisa ditebak, maka terbengkalailah semua pekerjaan. Malah bikin nambah stress lagi.

Liburan bukanlah hal yang gw butuhkan saat ini. Gw hanya pengen semua kerjaan gw selesai, maka gw bisa tenang.

Entahlah, ada saatnya semangat gw ada di titik terendah, yang sebenernya masalahnya bersumber dari diri sendiri. Kalo pikiran gw bermasalah, efeknya terasa sangat berimbas ke fisik gw. Gw mencoba untuk berpikir positif, terus berdoa dan beriman. Di titik seperti ini biasanya seolah-olah gw ga menemukan Tuhan maunya apa, semuanya kerasa gelap aja. Pesimis, khawatir, takut, sedih, semua rasa-rasa yang ga enak jadi satu.

But I keep on praying. Because I know I only can rely on him.

Siapapun yang rela mendoakan gw, mohon sekali doanya untuk hidup gw yang lagi ga fokus ini.

Maka untuk mengusir segala kejenuhan yang ada, maka gw sekarang mencoba untuk menulis. Kembali mengingat pejalanan liburan gw dua bulan yang lalu bersama teman-teman, diiringi kebersamaan yang menghangatkan.

Akhirnya Papandayan!

Sebenernya ide naik gunung ini agak random sih. Perjalanan ke Tebing Keraton sebelumnya (ada di postingan gw sebelumnya) sepertinya belom bikin gw, Andre, Adit, sama Ester ngerasa puas. Tadinya malah pengennya ke Gunung Gede, tapi nampaknya ngga realistis, haha. Maka kami berempat bersepakat buat ke gunung yang paling dekat aja dari Bandung, dengan jalur yang konon katanya cocok untuk pemula yang tujuannya hanya untuk kemping ceria aja.

Kebetulan juga ada temen gereja yang ngajak naik Gunung Papandayan. Berhubung gw bilang kalo gw udah janji sama temen-temen dari Navigator, gw menolak. Ceritanya panjang, sampai akhirnya dua orang temen gereja gw itu (Mba Saras dan Dega) malah ikutan gabung sama anak-anak Navigator. Maka jadilah kami akan mendaki Gunung Papandayan berenam 😀

Perjalanan dimulai dari tanggal 25 April 2015, dengan melakukan koordinasi dulu sebelumnya lewat grup WhatsApp. Kami berenam kumpul di Dunkin Donut Leuwi Panjang. Gw agak heran sebenernya, karena temen-temen gw langsung nge-blend gitu aja, seolah-olah kami dari komuitas yang sama. Syukurlah.

Ada satu momen yang paling kocak. Jadi begini, waktu itu kan Mba Saras dianterin sama kakaknya, Mas Daton. Sebagai seorang penjelajah alam yang pro, dia ngeliatin barang-barang bawaan kami berenam (kami re-packing dulu sebelum berangkat), lalu langsung komentar, “Kalian mau kemping berapa bulan sih?”. Haha, gw agak malu sebenernya, katauan banget sih kalo kita-kita ini pemula :p

Hingga saat ini, kami masing-masing sudah mengeluarkan uang sekitar Rp. 40.000,00 untuk membeli keperluan kelompok.

Saat itu pukul 01.00. Setelah berdoa bersama, kami memutuskan untuk menyewa sebuah mobil carry, dengan biaya masing-masing per kepala sebesar Rp. 70.000,00. Agak mahal memang, tapi tak apalah demi alasan safety. Gw berharap bisa tidur dulu sejenak di mobil, nyimpen energi sebelum mendaki. Tapi kenyataannya gw malah ngobrol sama Mba Saras hingga mobilnya berhenti di Cisurupan, Garut.

Keluar dari dalam mobil yang hangat, kami langsung disambut udara subuh kaki Gunung Papandayan yang sangat dingin. Tapi kami tetap terus ketawa-ketiwi, kebanyakan ngetawain yang ga penting. Bener-bener deh si Andre jadi badut kita semua. Selain udara dingin, kita juga langsung ‘disambut’ mang-mang ojek dan kol buntung. Kami langsung waspada, takut ditodong sama harga yang mahal. Terakhir, kita ‘disambut’ juga sama mang-mang yang jualan batu akik. Aje gileee…pagi-pagi udah rame aja!

Huffttt…tapi ada satu masalah kecil yang mengganggu : si Adit lupa beli beras. Gara-gara ini kita harus nunggu selama dua jam nungguin pasar buka. Dan jadi mengganggu perkiraan waktu juga (tapi untung yang lain selow). Ini pelajaran sangat penting buat kita para traveller, kita harus disiplin dalam manajemen perjalanan. Liburan juga perlu kedisiplinan, demi menghemat waktu, biaya dan tenaga. Kecuali kalo kita sekaya Mark Zuckenberg yang bisa beli ini-itu, ya boleh lah kita liburan dengan gaya sesuka hati, hehe.

Sambil menunggu selama dua jam, gw mencoba tidur. Tapi karena dinginnya minta ampun, gw jadi cuman tidur-tiduran ayam aja. Ya ampun, gw ga kebayang gimana dinginnya di atas sana. Jaket tebel gw jadi berasa cuman setipis kain kaos. Pas toko sekitar buka, gw langsung beli sarung tangan (Rp. 10.000,00). Sarung tangan ini seterusnya menyelamatkan gw dari dinginnya Gunung Papandayan yang menggigit.

DSCN1947

Tidur sejenak menunggu pagi

Kami semua akhirnya naik mobil pick-up dari Cisurupan sekitar pukul 5.45, membutuhkan waktu sekitar setengah jam hingga sampai starting point untuk pendakian. Cuaca saat itu berkabut dan agak gerimis, tapi ha ini tidak menghalangi pemandangan indah Gunung Guntur dan Gunung Ciremai yang kami lihat dari atas mobil pick-up. Kami berenam ketawa-ketawa terus sepanjang perjalanan, sedangkan penumpang yang lain pada cemberut, mungkin nyawanya masih belum ngumpul di pagi hari. Untuk naik mobil pick-up, kami membayar Rp. 25.000,00. Ada tiket masuk juga sebesar Rp. 7.500,00

Hmm…sesampainya di starting point, ternyata cuaca kurang bersahabat. Entah itu hujan atau hanya kabut yang basah, tapi kondisi cuaca saat itu dirasa kurang mendukung untuk hiking. Nampaknya cuaca yang buruk ini sudah berlangsung sejak subuh, terbukti dari banyaknya pendaki yang keburu mendirikan tenda disana, menunda pendakian sementara waktu. Sebenernya disitu kami agak bersyukur tadi pagi menunggu dulu di Cisurupan, setidaknya kami sampai di starting point dalam keadaan terang walau cuaca buruk. Dan setidaknya suhu udara di Cisurupan tidak sedingin disini. Terimakasih Tuhan 🙂

Maka kami sebelum mendaki menunggu cuaca yang lebih baik di pondok kosong yang agak rusak berlabel “VOLUNTEER”. Sebenernya pondoknya agak mencrigakan, soalnya ada police line terhampar di lantai. Pernah ada apa ya disitu?

DSCN1949

Arrived at starting point

DSCN1957

Di depan pondok “VOLUNTEER”

Di dalam pondok “VOLUNTEER” gw mengamati keadaan sekitar. Ada parkiran yang penuh akan motor, kalo kata Dega udah kaya parkiran UNIKOM, haha. Tak jauh dari sana juga ada toilet yang antriannya cewenya panjang banget. Gw sebenernya agak kecewa juga melihat Gunung Papandayan yang dirasa saat itu terlalu ramai. Gw ga kebayang pasti penuh sesak sama orang di tempat camp di atas sana. Hmmm…tipe pertapa kaya gw berlibur itu butuh tempat yang sunyi, sepi, bukan ramai kaya begitu. Naik gunung sekarang ngga ekslusif lagi.

Tapi ya ambil positifnya aja deh. Berarti udah banyak orang yang mencintai keindahan alam Indonesia 🙂

Kalo mau sepi? Liburan di hari kerja. Tapi rasa-rasanya susah deh, haha.

Berhubung cuaca tidak kunjung membaik, kami memutuskan untuk mulai mendaki pkl.07.30 (menurut gw itu terlalu siang, tapi ya namanya juga kemping ceria, jadi nikmatin aja, haha). Gw memutuskan utuk tidak memakai jas hujan, karena bikin pergerakan jadi ngga leluasa. Gapapa deh basah dikit juga,

Semangat banget gw saat itu. Hap hap!

DSCF5267

Memandang bukit bekas pertambangan Sulfur

DSCF5287

Tanjakan pertama Gn. Papandayan. Lumayan juga.

Namanya juga kemping ceria, isinya beneran ketawa-ketawa melulu sama anak-anak, plus selfie per lima menit, haha. Jalur yang harusnya bisa ditempuh selama satu setengah jam hingga ke tempat camp, kali itu kami menjalaninya selama empat jam. Kebayang kan leletnya? haha

Pokonya bener-bener fun tracking deh!

DSCF5294

Yang ngeliat foto ini pasti seolah-olah bisa ngerasain dinginnya Gn. Papandayan saat itu.

Btw, gw saat itu ga bawa kamera sama sekali, karena udah ada tukang foto yang baru beli kamera mirrorless baru, Pandega Putra. Jangan bandingin hasil jepretan gw sama dia, pasti hasilnya kalah jauh. Adit juga bawa kamera pocketnya. Untuk urusan selfie, kami semua membajak hapenya Mba Saras :p

Buruknya cuaca saat itu bikin hasil foto jadi kurang maksimal. Tak apalah, yang penting ketawa maksimal terus sampe sakit perut!
DSCN1998DSCN2007

DSCF5314
DSCF5323

Sebenernya secara umum jalur pendakian ini ga terlalu sulit, sangat cocok buat pemula atau buat siapapun yang niatnya hanya having fun dan ga mau terlalu cape. Paling hanya satu tanjakan yang gw rasa paling sulit, jalurnya sangat terjal karena kami harus potong kontur (supaya perjalanan jadi lebih cepat), lumayan lah bikin paha panas. Percaya ato ngga, beberapa kali gw liat beberapa orang naik ke atas pake motor! Sumpah, gw sih kasian sama motornya, kaga rusak apa ya gitu caranya?

Ternyata motor-motor inilah yang memungkinkan semangkuk cuanki, pop mie ato indomie, plus gorengan hangat dan minuman berwarna berasa bisa sampe di perkemahan. Believe it or not, you can find it all there! Selain itu, ga disangka-sangka ada toilet juga di perkemahan. Gila!

Bisa jadi di masa depan ada orang yang bikin hotel di perkemahan papandayan, trus orang-orang ga usah cape-cape hiking karena ada fasilitas helikopter.

Dasar manusia pemalas!

Semakin mendaki ke atas, hujannya semakin deras. Gw bertahan ga pake jas hujan, soalnya ga mau ribet. Sampai di tanah lapang tempat berkemah yang bernama “Tegal Panjang”, kami langsung menentukan tempat untuk mendirikan tenda di bawah pepohonan. Bikin tenda saat itu bisa dibilang di tengah suasana agak panik, karena saat itu dinginnya minta ampun. Tangan gw sampe kebas lantaran saking dinginnya. Tanahnya yang becek juga bikin tambah repot. Dari dua tenda yang kami bikin, hanya satu yang benar-benar kokoh berdiri, yang lainnya reyot entah kenapa, padahal langkah mendirikannya sama. Suasana sempet tegang juga karena semuanya panik. Cuman Adit yang keliatan paling tenang (soalnya doi udah kaya ninja hatori, gunung lembah samudra udah dilintasi). Andre juga keliatan ceria-ceria aja, salut gw dia bisa ketawa-ketawa di saat kaya gitu.

Setelah itu kami berusaha membuat api dengan kompor parafin, kompor spiritus dan kompor gas. Gw agak berharap kompor gasnya yang nyala, tapi apa daya kompor gasnya gak mau nyala (mungkin karena saat itu kompor portablenya kebasahan). Akhirnya kami bikin mie pake kompor spiritus campur parafin. Panas yang ga merata bikin mie yang kami masak rasanya aneeehhhh (jadi nget pas diksar dulu, huhu), mana kecampur sama rasa-rasa parafin gitu, huks.

DSCN2016

Selfie + ketawa-ketawa dalam tenda = pertolongan pertama mencari kehangatan

Hari udah mau gelap, suhu udara juga semakin dingin, udah saatnya membuat api yang besar. Maka Adit dan Andre mulai bergerilya mencari kayu bakar. Sedangkan gue berinisiatif buat mencuci misting di sumber mata air terdekat.

DSCF5332

Kelakuan dua temen gue pake baju ala pantai di perkemahan yang super dingin. Sakit jiwa! Nb : Ini foto terakhir clurit gw yang disita oknum petugas yang ga bertanggung jawab, huhu

Ada dua kejadian yang ngeselin sore itu. Pertama, pas nyuci misting gw ngeliat ada pemuda-pemudi centil yang bisa-bisanya cuci muka pake sabun dan sikat gigi pake odol TANPA ngerasa bersalah. Mereka tuh tau ga sih kalo dilarang menggunakan produk detergen kalo menjelajah alam? Mencemari lingkungan tau ga! Ini bukan lagi di hotel dan bukan tempat buat ngeceng woooiii, kalo pas naek gunung mah ga usah berharap ganteng ato cantik…Dua, clurit bokap gw diambil sama oknum petugas yang ngga bertanggung jawab, karena katanya ga boleh membawa senjata tajam di wilayah Gn. Papandayan. Dan sampe detik gw menulis ini pun cluritnya raib entah dimana, huhu.

DSCF5326

Balik ke perkemahan, entah kenapa saat itu rasanya susaaahhh bgt buat api yang gede, mungkin karena lingkungannya terlalu lembap dan kayu bakarnya basah. Di saat hampir kehabisan akal, gw minta Pandega kembali mencoba menyalakan kompor gas portabelnya. Dan ternyata berhasil! Puji Tuhaannn…Kami langsung masak nasi, goreng nugget dan sosis. Kami berenam selamat dari kedinginan dan kelaparan. Tips : kalo kemping mending bawa kompor portable dengan beberapa tabung gas aja ya guys, apinya cepet nyala dan tahan angin, asal ngga basah aja. Kompor spiritus dan kompor parafin are not reccomended.

Setelah makan malam dan mengobol sesaat, kami memutuskan untuk bersiap tidur (kepala gw mulai pusing karena belum tidur di malam sebelumnya). Pssstttt…sebelum tidur gw curi-curi pipis di pohon, haha *penting banget. Supaya ga kedinginan, Gw, Ester, Mba Saras sama Dega tidur di tenda berempat, sedangkan Adit dan Andre tidur di tenda sebelah yang reyot. Maaf yaa kalo kalian kedinginan wahai cowo-cowo tangguh, hehe.

Di tengah malam gw sempet kebangun karena kedinginan samai menggigil. Si Ester juga sama. Sialnya, sleeping bag gw ketuker sama Ester dan gw ga bisa menarik tudungnya sampai kepala. Tapi gw bersyukur tenda kami berdiri di antara pohon-pohon yang berguna sebagai wind breaker, bukan di tanah lapang, jadi anginnya ga kerasa terlalu kenceng.

Akhirnya pagi datang juga. Sebenernya gw pengennya bangun subuh bareng-bareng, trus naik lagi ke tegal alun yang konon katanya ada padang bunga edelweiss. Berhubung pas gw bangun jam 5 anak-anak masih pada tidur, gw akhirnya ngantri toilet dulu buat pipis. Butuh waktu 1 jam buat antri! Anginnya dingin banget, gw dan Mba Saras  sampe menggigil dan tangan mati rasa. Pas balik lagi ke tenda, hmpftt, ternyata masih juga belom pada bangun. Bye-bye Tegal Alun 😦

Pelajaran kedisiplinan nomer dua di kala travelling selain jangan ketinggalan beras : jangan males bangun pagi. Time is diamond when travelling.

Sarapan pagi kami waktu itu cream soup dan bubur sum-sum, plus sosis goreng yang tersisa. Setelah itu kami packing untuk bersiap pulang selama 4 jam (lelet banget yak, haha). Pelajaran kedisiplinan nomer tiga di kala travelling : kudu sigap. Tapi ya sudahlah, namanya juga kemping ceria anti stress, santai kaya di pantai, selow kaya di pulow, haha.

DSCF5341

Siap-siap pulang!

DSCF5343

Siap-siap turun gunung!

Saat kami turun, kami baru menyadari ada pemandangan sangat indah di kanan kiri jalan, yang sebelumnya tertutup kabut putih. Maka tentu saja kami foto-foto dulu sesuka hati :).

Terimakasih Tuhan, mata ini masih bisa melihat keindahan cptaan-Mu yang luar biasa!

DSCF5351

Pemandangan hutan mati dari kejauhan

DSCF5362

DSCF5366

DSCF5369

DSCF5373

Kawah Gn. Papandayan yang berasap

 

DSCN2028

DSCF5401 Di depan air terjun mini


DSCF5426

DSCF5406

DSCF5471

DSCF5437

Akhirnya kami kembali ke Bandung pada hari Minggu, 26 April 2015 sekitar pukul 15.00 dari Cisurupan. Perjalanan Cisurupan-Bandung kami tempuh dengan menggunakan mobil elf seharga 35ribu saja (murah banget kan gileeee)

Demikian travel report gw dari Gn. Papandayan. Mungkin gw kembali akan melakukan trip ke Pekalongan – Semarang di bulan Agustus nanti. Doakan gw dalam menghadapi hari-hari yang super sibuk selama dua bulan kedepan yaa. Salam semangat buat kita semuanya!

Bye readers!

Akhirnya menemukan Roald Dahl, Kenapa ga dari dulu?

Membaca buku adalah hobi pertama yang gw punya, dan gw terus melakukannya sedari kecil hingga sekarang.

Kebiasaan ini dikenalkan oleh nyokap gw. Dulu waktu gw belum bersekolah, beliau seringkali membacakan cerita dengan versinya sendiri di atas tepat tidur yang membuat gw tertarik untuk mendengarkannya lagi dan lagi. Gw percaya, dari situlah awal mulanya gw menjadi anak imajinatif. Beliau juga yang mengenalkan gw dengan perpustakaan sekolah. Pada awalnya dia yang memilihkan buku buat gw untuk dipinjam, tapi lama-lama tanpa disuruh pun gw jadinya sering untuk meminjam buku dari sana. Gw ingat dulu gw berkali-kali mengganti kartu perpustakaan karena terlalu sering meminjam. Saking gw tergila-gilanya dalam membaca buku, gw kadang menyelipkan buku tertentu di tempat rahasia supaya bukunya ga dipinjam sama murid-murid yang lain (saat itu ada batas jumlah buku yang dipinjam, tapi sayangnya pilihan gw terlalu banyak). Kesempatan meminjam buku perpustakaan ini juga sangat menguntungkan karena waktu itu keluarga gw ga punya banyak uang untuk sering membeli buku yang baru.

Gw dan kakak gw pada dasarnya suka membaca. Pada waktu SD, komik apapun yang kakak gw baca, pasti gw baca juga, seperti Doraemon, Detektif Conan, Kungfu Boy, Kobo-Chan, dll. Kami sering bertukar dalam membaca buku yang kami pinjam dari teman-teman kami. Sebenernya apapun yang kakak gw suka, pasti gw juga suka, termasuk dalam selera musik. Tapi semenjak kakak gw masuk SMP/SMA, nampaknya kebiasaan ini mulai dia tinggalkan, tapi gw masih fanatik dalam membaca. Tapi jujur aja, kakak gw adalah salah satu figur yang kuat dalam hidup gw sampe sekarang. Dari gw kecil sampe sekarang banyak hal dari dirinya yang gw tiru, hingga akhirnya sulit bagi gw untuk menemukan pria yang seperti kakak gw. Brother-complex problem.

Novel pertama yang gw baca adalah serial Goosebumps, cerita misteri karangan R.L. Stine. Waktu kecil kayanya serem banget kalo baca Goosebump, tapi kalo dipikir-pikir saat ini sebenernya ceritanya ga serem-serem amat, cenderung konyol malah. Tapi serial tersebut sukses membuat gw gabisa tidur atau merasakan sensasi seramnya berhari-hari atau bahkan bikin gw ga berani buat melihat covernya lagi, tapi anehnya gw terus ketagihan untuk membaca Goosebumps. Kakak gw hanya punya sekitar enam buku serial Goosebumps, serial sisanya kebanyakan gw meminjam dari perpustakaan sekolah. Dari Goosebumps, gw beralih ke Fear Street. Masih karangan R.L. Stine, tapi untuk remaja sebenarnya.

Namun di tengah-tengah bacaan gw yang serius, gw juga meminjam cerita yang ringan-ringan dari perpustakaan sekolah. Gw teringat, waktu itu gw banyak terkesan oleh buku-buku karangan Enid Blyton. Buku dari Enid Blyton yang gw baca adalah Noody. Ilustrasinya lucu banget, ceritanya tentang dunia mainan gitu kalo ga salah. Setelah serial “Noody” gw lalap habis, gw mencari buku-buku karangan Enid Blyton yang lain, banyak serial mini novel yang beliau buat untuk anak-anak. Kebanyakan ceritanya menyentuh. Gw lupa ceritanya, tapi gw inget gw suka menangis dengan cerita-ceritanya. Pokonya berkesan banget.

Tapi ga ada yang bikin gw sangat terkesan seperti serial Harry Potter karangan J.K. Rowling. Pertama kali gw tersentuh dengan cerita Harry Potter adalah justru dari buku seri yang ke tiga. Gw sangat terkesan dengan Bab 1 nya! Namun gw ga sanggup untuk meneruskan ke bab 2 karena ga ngerti dengan ceritanya.  Setelah film Harry Potter menjadi booming waktu itu, gw mulai meminjam teman buku Harry Potter jilid yang pertama. Dan gw langsung gabisa berhenti membaca hingga halaman terakhir. Novel terjemahan ini sangat mempengaruhi gaya berbahasa gw pada awal-awal gw mulai menulis cerita.

Kalau dipikir-pikir, gw beruntung bisa bersekolah di sekolah dasar dengan perpustakaan yang sangat lengkap. Ditambah lagi di rumah Eyang banyak buku ensiklopedia atau buku majalah Hai yang penuh dengan cerpen-cerpen dan komik menarik (beda jauh deh sama buku Hai jaman sekarang yang isinya melulu ngomongin gaya hidup yang glamor). Kedua faktor inilah secara tidak sadar membuat standar tinggi dalam diri gw dalam memilah-milih bacaan. Akhirnya gw menyadari sekarang, kenapa gw terheran-heran novel “Dealova” bisa terkenal banget di kalangan anak-anak SMP padahal ceritanya kacangan, malahan di saat itu gw menilai Cintapuccino adalah novel drama yang sangat membawa imajiasi pembacanya! Gw sepertinya kecepetan dewasa. Namun sejak SMA hingga kuliah, gw paling anti baca serial teenlit atau chicklit. Gw memilih untuk membaca serial Supernova dari Dee untuk jenis novel drama yang lebih berbobot.

Ketika gw menemukan perpustakaan gw di SMP mengecewakan, gw mencari bacaan yang ter-update di Taman Bacaan di deket sekolah. Perpustakaan di SMA lumayan, tapi karena masih kurang puas akhirnya gw menjadi anggota Taman Bacaan “Pity Moss” sampe sekarang. Kalo ga sempet ke taman bacaan, gw juga masih suka minjem novel dari temen.

Hobi ini sempat terhenti ketika kesibukan melanda, atau mungkin semakin dewasa gw semakin malas dalam membaca novel yang berat, entahlah. Dunia jaman sekarang membuat orang-orang semakin malas. Niatnya mau baca buku ini, eh udah ada filmnya, ya udah, mendingan nonton filmnya deh daripada cape-cape membaca. Padahal tanpa disadari hal inilah yang mebuat orang bodoh dan malas, bikin pikiran jadi mentok. Akhir-akhir ini gw kembali mengusahakan waktu gw untuk membaca supaya kemampuan imajinasi dan berbahasa gw ga menurun. Membaca novel lagi setelah sekian lama tidak membaca itu rasanya kesiksa karena sulit untuk membayangkan.

Gw udah cerita kan? Kalau tahun ini gw memutuskan untuk memprioritaskan pelayanan anak di Sekolah Minggu Gereja Kristen Jawa Bandung. Di ruang sekolah minggu, tentu saja ada perpustakaan. Perpustakaan, dimanapun, adalah tempat yang menarik bagi gw untuk melihat-lihat. Hmmm…buku-buku di sana lumayan update juga, hasil dari sumbangan orang tua anak-anak sekolah minggu. Don’t judge the book by it’s cover, but honestly, first impression comes from it’s cover, so people want to read it.

Mata gw tertuju kepada buku-buku cetakan baru dengan ilustrasi menarik. Ada nama ROALD DAHL dengan huruf besar-besar tertera pada beberapa buku. Kemudian pada setiap bukunya ada label yang bertuliskan sebaga berikut :

“Roald Dahl tidak hanya hebat dalam soal cerita…Tahukah kamu bahwa 10% royalti penulis buku ini disumbangkan kepada berbagai kegiatan amal Roald Dahl?”

Siapa sih Roald Dahl? Kok gw ga tau ya?

Benar saja, ceritanya seru semua, ga ada yang jelek apalagi membosankan! Gw suka dengan cara penulisannya yang detail, namun dengan gaya bahasa yang sederhana untuk anak-anak. Selain itu, caranya menulis sama seperti halnya seseorang mendongeng, sehingga banyak penekanan-penekanan yang menyentuh. Segala sesuatunya seperti nyata, tidak dibuat-buat, apalagi dilebih-lebihkan. Gw yang sudah dewasa aja tersentuh apalagi anak kecil.

Seperti biasa, orang yang menghasilkan karya inspiratif selalu membuat gw penasaran akan kisah nyata hidupnya.

Orang bisa berbagi kalau dia sendiri mendapatkan sesuatu sehingga dia bisa memberikannya kepada orang lain. Ini dalam konteks menghasilkan karya seni loh ya. Makanya seringkali seorang penulis, sutradara atau bahkan seniman berkelana untuk “mencari inspirasi” katanya.

Bagi Roahl Dahl, inspirasi nampaknya bukan sesuatu hal yang dicari, karena inspirasi itu datang sendiri dan ia menangkapnya baik-baik dalam ingatannya. Dia memiliki masa kecil yang hebat. Setahun sekali ia berlibur di Norwegia dengan pemandangan yang indah. Setelah lulus SMA, dia bekerja di Shell dan menetap di Afrika Timur (Di sanalah ia memiliki pengalaman bertemu dengan binatang-binatang eksotis), pernah menjadi pilot tempur Angkatan Udara Inggris pada Perang Dunia II, pernah juga manjadi atase Angkatan Udara. Pengalaman-pengalaman hidupnya sudah lebih dari cukup untuk memberikan inspirasi. Dia adalah penulis segala bisa. Pintar, seorang atlit alamiah yang mahir dan seorang fotografer yang andal. Kebanyakan dari kisah-kisah yang diceritakannya adalah berdasarkan kisah atau pengalaman nyata yang Roald Dahl alami semasa hidupnya. Pelajaran berharga bagi para penulis untuk jeli dalam menangkap momen yang bisa dijadikan inspirasi dalam menulis.

MTE5NDg0MDU0OTM4MDI3NTM1

Roald Dahl

 

Karyanya yang terkenal adalah “Charlie and The Chocolate Factory”. So far, buku-bukunya yang udah pernah gw baca adalah Boy : Tales of Childhood (Cerita tentang masa kecil Roald Dahl yang menyenangkan), Charlie and The Great Glass Elevator, Matilda, James and The Giant Peach, Danny and The Champion of The World, The Enormous Crocodile, Fantastic Mr. Fox, The Girrafe The Pelly and Me, The Magic Finger, Esio Trot : Aruk-Aruk. Sepertinya gw masih sangat haus untuk membaca karangan Roald Dahl yang lain.

unduhan

Buku favorit gw dari Roald Dahl, menggambarkan hubungan yang super asik antara ayah dan anak

Empat jempol untuk Roald Dahl! Terlepas dari kisah hidupnya yang ga sempurna, dia mampu bercerita kepada anak-anak mengenai indahnya alam dan indahnya suatu hubungan dengan orang lain.

Berikut adalah tips menulis dari Roald Dahl, seperti yang dilansir dari http://www.roalddahl.com :

Tips

Mengunjungi museum Roald Dahl di Buckinghamshare masuk ke dalam bucket list gw. Suatu hari gw pasti akan kesana 🙂

Sekian tulisan gw kali ini. Selamat menikmati long weekend yang menyenangkan untuk para pembaca sekalian.

Teruslah membaca. Tidak mungkin tidak ada hal yang baru yang bisa kita dapatkan dari membaca.

Bye!

Dibuang Sayang

Pas iseng-iseng buka folder foto lama di komputer, terkadang terselip video-video pendek yang berisi rekaman berbagai kejadian. Pada saat itu tujuan gw merekam video hanya untuk menangkap suasana momen tertentu, walaupun pada akhirnya video-video itu dipikir-pikir ga terlalu penting memang. Daripada dibuang sayang, gw punya ide untuk membuat video dokumenter kecil-kecilan dari gabungan video-video yang kurang penting tersebut, sekalian untuk melatih kemampuan gw dalam mengedit video.

Alur video dibuat mengalir saja seiring dengan penggabungan video-video yang ada. Gw mengelompokkan video tentang langit (pagi, siang, sore), tentang momen bersama teman dan keluarga, tentang pantai, dll. Kemudian gw memilih lagu “The Beauty of The Way We’re Living” dari Club 8 sebagai backsound dari video ini, yang dimana lirik dan nadanya menunjang untuk memperkuat suasana pada video. Semua ini dikerjakan menggunakan software Windows Movie Maker. Kesulitan pembuatan video ini terletak pada sinkronisasi antara lagu dan momen pada video.

Sayang, jadinya resolusi gambar pada video ini kurang bagus. Sebenernya data size pada video ini sengaja dicompress supaya jadi kecil dan gampang untuk diupload ke Youtube. Harap maklum, hehe.

Sebenernya gw agak menyesal, kenapa gw ga merekam setiap tempat yang gw kunjungi. Hmm…untuk kedepannya gw mungkin akan selalu merekem video di setiap travelling yang gw lakukan, lalu gw bagikan pada pembaca sekalian. Untuk tantangan berikutnya mungkin gw akan mengedit video dengan Adobe Premiere Pro yang katanya memiliki fitur-fitur yang lebih variatif.

Silakan menikmati video sederhana yang baru gw buat :

Have a nice dream, readers! 🙂

The Amateur Director

Hello! Topik gw postingan kali ini tentang kisah gw menjadi sutradara for the first time. Meskipun hanya bikin film kecil-kecilan plus ilmu videografi ala amatiran, Puji Tuhan gw bisa menyelesaikan film pendek berdurasi sepuluh menit selama kurang lebih satu minggu. Jangan tanya masalah kualitas ato teknik gw dalam mengambil gambar, pokonya jangan, namanya juga amatiran, haha. Videonya bisa rampung aja Puji Tuhan banget.

Menurut gw ini project yang cukup gila, karena sebagian besar eksekusinya dihandle oleh gw sendiri dan videonya harus jadi dalam rentang seminggu. Berawal dari permintaan temen-temen panitia paskah di Gereja untuk membuat video tentang keluarga (mereka tau kalau gw suka bikin naskah) dalam rangka menghimbau jemaat untuk bersaat teduh di lingkungan keluarga. Dikasih tanggung jawab kaya gitu kepala gw langsung mumet mikirin gimana caranya soalnya gw belum pernah bikin video sama sekali!

Pas dapet tugas kaya gitu, gw langsung kepikiran beberapa langkah yang harus gw jalanin  :

  1. Bikin naskah
  2. Cari dan hubungi para pemain yang cocok dengan karakternya
  3. Latihan akting
  4. Ambil gambar
  5. Edit video
  6. Uji tayang di gereja

Banyak yee…kelar kaga ya seminggu?

Gw kepikirannya untuk shooting kali ini dibutuhkan kamera yang bagus, supaya kualitas gambar yang diambil mantep. Oleh sebab itu gw tadinya mau minta tolong Ariza atau Mas Catur buat minta tolong pengambilan gambar, tapi berhubung Ariza tempat tinggalnya terlalu jauh dan Mas Catur menolak dimintai tolong lantaran belom pernah video shooting sama sekali (apalagi gue!), walhasil antara berani dan nekat gw memutuskan buat shooting sendiri. Nekat banget gila, gw pake kamera oke aja belom pernah! Sebenernya gw sangat suka dan tertarik luar biasa dengan dunia photography dan cinematography, tapi ya gimana ya, belom punya duit buat beli kamera bagus yang mendukung hobby gw yang satu itu, hehe. Tapi gw yakin suatu saat Tuhan pasti kasih gw kamera :0

Tapi Tuhan memang selalu baik. Dia selalu menyediakan apa yang kita butuhkan, terlebih untuk pelayanan. Gw tadinya berpikir buat shooting pake pocket camera aja, berhubung gw ga pernah pake DSLR ato handycam. Susah banget nyari yang mau minjemin pocket camera, satu-satunya yang mau minjemin malah nawarin kamera DSLR Canon EOS 60D, gokillll. Jesus, You rock! Terimakasih buat Muhammad Edo Marshall yang mau mempercayakan kamera super kerennya di tangan gw selama dua hari, semoga lu cepet dapet jodoh (Amen!). Btw itu doi dapet kamera itu dari doorprize kantor pas akhir tahun kemaren, betapa iriiiii banget gw saat itu pas tau si Edo yang dapet, soalnya gw ngincer banget dooprize yang satu itu. Tapi setelah dikasih kesempatan “bermain” sama kameranya selama dua hari kemarin, ternyata gw mendapat kegembiraan yang lebih dari cukup J

Berikut kronologis gw dalam membuat film pendek :

Minggu, 8 Februari 2015 – Senin, 9 Februari 2015

Selama dua hari gw memikirkan konsep cerita dan menuangkannya dalam bentuk naskah pendek. Puji Tuhan, akhirnya gw bisa menemukan para pemain yang cocok dan mau berkomitmen. Berikut naskah asli yang gw tulis :

Pembukaan

Pak Firdaus :

Shalom, bapak, ibu dan saudaraku di Gereja Kristen Jawa Bandung Pepanthan Bandung Selatan. Apakabar? Semoga semuanya baik, sehat dan selalu dalam perlindungan Tuhan. Sebentar lagi kita akan merayakan Paskah. Apakah kita sudah mempersiapkan hati kita untuk menyongsongnya, atau biasa-biasa saja seperti hari-hari yang lain?

Drama Keluarga

Karakter

  • Ibu                               : Rempong, cerewet           , oleh Bu Agus Rianto
  • Bapak                          : Pendiam (Tokoh Utama) ,  oleh Om Satrio
  • Anak laki-laki               : cuek, suka maen PS         , oleh Awan
  • Anak perempuan         : centil, sibuk sendiri,          , oleh Riri

(Alkisah diceritakan ada sebuah keluarga di GKJ Pepanthan Bandung Selatan)

(Setting Meja Makan)

Bapak     : Awan, awan?

Awan     : Iya (nada ogah-ogahan)

Bapak     : Ayo makan

Awam    : Ga ah, lagi seru nih main Psnya!

Bapak     : Hmm…Riri? Ayo makan!

Riri         : Aduh paakkk, ntar deehh…ini gosipnya lagi seru nih…halo Cyin, jadi gimana2? Si   Cinta jadian sama si              Rangga?? Sumpe loo??

Bapak     : Bu, Ibu, temenin Bapak makan yok…

Ibu          : (nyamperin bapak, duduk di kursi meja makan, tapi sambil main gadget)

Bapak     : Bu, ini anak-anak gimana toh ya, disuruh makan tapi kok pada sibuk sendiri-sendiri…kan enak gitu loh kalo kita sehari sekali aja makan berempat di meja makan…Bu…Bu!

Ibu          : Apa toh Pak?

Bapak     : Ini lagi Ibu juga asik sendiri, pasti lagi fesbukan

Ibu          : Ih, Bapak sok tau…ini ibu lagi nyari resep masaaakk…kan kalo ibu masak yang enak juga siapa? Bapak sama anak-anak juga kan?

Bapak     : Itu loh bu, anak-anak…

Ibu          : Ya udahlah pak, namanya juga anak-anak yang lagi remaja, punya dunianya sendiri-sendiri…wes ah, aku mau praktek resep ini dulu…pasti enak, slurrppp…

(Ibu pergi, tinggal Bapak di meja makan sendiri)

***

(Bapak mengambil alkitab, ada kertas yang jatuh, lalu mengambil kertas tersebut. Bapak tersenyum sendiri, lalu pergi)

(Sang Bapak memanggil anggota keluarganya satu per satu, ada penolakan tapi akhirnya nurut juga)

(Semua anggota keluarga berkumpul di ruang tamu)

Bapak     : Bapak kumpulkan kita semua disini buat renungan bareng. Sebentar aja kok, ga akan menghabiskan waktu kalian.

Kemarin kan waktu kita ke gereja kita dikasih ini nih (sambil ngacungin kertas renungan), renungan untuk keluarga dalam masa Pra-Paskah. Gimana kalau mulai hari ini kita teratur buat saat teduh bareng? Sebentar aja setiap harinya.

Awan     : Ah, ngebosenin amat sih pak

Bapak     : Dicoba dulu…kamu main PS bisa sampe 4 jam, masa untuk renungan bareng yang ga nyampe setengah jam aja gak bisa??

(Keluarga hening)

Bapak     : Ya udah yuk, sebelum mulai renungan ini mari kita berdoa…

Ibu          : Ulangan 30 : 15 – 20

Awan     : Mazmur 1

Riri         : Lukas 9 : 22-25

Bapak     : Renungan Singkat

(Drama ditutup dengan adegan berdoa bareng sekeluarga)

***

Penutup

Pak Firdaus          :

Dengan ini saya mengajak bapak ibu dan saudara sekalian untuk memulai kebiasaan ber-saat teduh, dimulai dari lingkungan keluarga. Kebiasaan ini amat sangat baik untuk membangun hubungan baik dengan Tuhan, mengintropeksi diri, khususnya mempersiapkan hati kita dalam menyongsong hari raya paskah. Perayaan Paskah bukanlah hari yang biasa. Kita sepatutnya sangat bersyukur karena perayaan ini mengingatkan kita akan kasih Allah yang luar biasa bagi kita sekalian.

Yohanes 3:16

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Selamat hari minggu saudaraku, Tuhan Yesus memberkati.

***

Gimana naskah gw? Jadi inget film jadoel “Keluarga Cemara” yak? :p

Selasa, 10 Februari 2015 – Rabu, 11 Februari 2015

Dua hari ini terasa cukup berat dijalani karena gw harus fokus dalam mengambil gambar dalam keadaan badan meriang. Hufft.

Gw menerima kamera si Edo di tangan gw pas Selasa siang. Waktu itu gw cepet aja diajarin sama dia cara nyalainnya, cara megang yang bener, cara ambil gambar, cara ngecharge sampe cara buat masukkin kamera ke tas. Saking hati-hatinya, gw ngejaga kamera itu kaya ngejaga bayi gw sendiri (lebay yak, haha). Sensasi megang kamera mahal yang gw impi-impikan tuh….gitu deh, deg-degan kaya ketemu gebetan, haha. Tuhan, plis kasih gw kamera yang semacem itu, Ameenn!

Selasa siang terima kamera, Selasa malemnya langsung janjian sama pemain buat latihan drama plus shooting, karena keterbatasan waktu. Shooting dilakukan di rumah Keluarga Agus Rianto di daerah Cincin Permata Indah. Saat pertama dateng ke rumahnya, gw langsung ngeliat-liat ruangan yang ada di rumah itu untuk mengira-ngira sudut pandang gambar yang akan gw ambil dengan pencahayaan yang cukup, disesuaikan dengan naskahnya.

Pengambilan gambar berlangsung lancar. Gw salut sama para pemain yang tidak perlu berlama-lama latihan, tapi dapat mengekspresikan karakter yang gw bayangkan. Satu jam pertama digunakan untuk  script reading dan latihan acting, kemuadian satu jam berikutnya langsung dilakukan shooting. Puji Tuhan, ga perlu berkali-kali retake. Good job guys! Besok malemnya gw janjian sama Pdt. Firdaus buat shooting  pembuka dan penutup film pendek tersebut.

Gw ga pernah ambil gambar sama sekali sebelumnya, hanya berbekal dari nonton film aja. Untung kameranya cukup berat, jadi tangan gw gabisa gemeteran, hehe. Tapi telapak tangan gw jadi dingin banget gara-gara nervous.

Jadi sutradara itu asik banget. Sensasi saat mengatakan “Action!” dan “Cut!” itu…

Menyenangkan 🙂

Kamis, 12 Februari 2015 – Jumat, 13 Februari 2015

Gw belum bisa bernafas lega karena gw harus menyatukan dan mengedit semua video yang gw ambil, gw takut gabisa pake software-nya karena gw tuh gaptek banget (gw sering dibilang ndeso sama Vian, asem). Di tengah kondisi badan yang kurang fit (gejala flu dan gejala sakit perut mau dapet, nice…), kerjaan kantor yang banyak dan pikiran persiapan wawancara beasiswa pas weekend, gw khawatir gw ga bakalan maksimal dalam mengedit video. Belum lagi ditambah harus ikutan rapat panitia paskah, super exhausted!

Pas gw tanya Edo sama Vian sih katanya gampang ngedit video pake Windows Movie Maker ato Adobe Premier Pro. Setelah belajar dikit sama Karin, ternyata ngedit video itu….gampang dan menyenangkan lho! Kalo kata Pak Bos Benyamin Sapiie, kalo anak ITB gabisa pake software dalam waktu 2 minggu itu sungguh dipertanyakan. Pepatah yang jero banget untuk gw yang gaptek, hehehe.

Dalam mengedit video, proses yang paling lama adalah menyeleksi video yang terbaik dari beberapa kali retake, trimming, dan menggabungkannya. Untuk final touch seperti mengattach musik dan menyisipkan tulisan bisa dibilang cukup cepat.

Berikut soundtrack yang gw pake sebagai pensuasanaan dalam film :

  • More Than by Hillsong United
  • All Praise to The King by Hillsong United
  • I Could Sing of Your Love Forever by Hillsong
  • I Could Sing of Your Love Forever by Hillsong United

Terimakasih untuk dukungan Mama dan Papa yang mau nemenin gw selama pengambilan gambar, mau menjadi penonton pertama atas karya anaknya serta memberi masukan dalam mengedit video 🙂

Sabtu, 14 Februari 2015 – Minggu, 15 Februari 2015

Di hari ini gw menguji coba tayang film pendek yang sudah gw buat di Gereja, berkoordinasi dengan Pak Parman untuk mengecek sound systemnya juga. Puji Tuhan tidak ada tantangan yang berarti :). Untuk yang mau beli kamera Canon EOS 60D, sangat gw rekomendasikan dalam membuat video bagi pemula, karena resolusi gambarnya tajam dan kualitas suara yang ditangkap sangat baik.

Tadi pagi di barisan paling belakang gw turut menyaksikan pemutaran film pendek itu untuk pertama kalinya ditonton oleh seluruh jemaat gereja sebelum mulai kebaktian. Sebagian besar berkomentar positif, ada juga yang berkomentar negatif karena durasi videonya kelamaan (10 menit, susah banget buat ngurangin durasi video tanpa mengurangi esensi ceritanya!). Semoga semua jemaat boleh terberkati oleh film yang gw buat. I do all the works and You get all the glory, Jesus 🙂

Thanks Lord for everything. Thanks for this great opportunity. Actually  I dream about this all the time and You give me this chance to bring it into reality. I believe, there is another chance in the future to do the same thing again, to make an inspiring movie for many audience. Amen.

Buat yang mau nonton, berikut videonya :

Sekian kisah gw menjadi sutradara film  dan kisah Sang Sutradara hidup gw yang mengasihi gw dan mengerti segala keinginan dan cita-cita gw, sehingga gw boleh punya pengalaman fantastis kaya gini.

Happy Valentine! Selamat hari kasih sayang, readers! Sampai jumpa di karya-karya gw selanjutnya! )

Hello January! Hello 2014 ! – Sudah Saatnya Serius Menekuni Hobby

Ketika lu ngeliat judul postingan kali ini, mungkin lu bakalan ngomong ,”Basi lu Rin, sekarang udah tanggal 15!”

Haha, oke oke, emang basi, tapi ya udahlah, seenggaknya gw udah memulai kebiasaan untuk menulis lagi. Mungkin ini salah satu kelemahan terbesar gw (atau juga bagi sebagian besar orang) : sulit mengumpulkan energi untuk memulai sesuatu, atau untuk kembali melakukan sesuatu. Dan gw setuju sama seseorang yang menganggap dirinya kaya mesin diesel, susah panasnya, tapi kalo udah dimulai susah berhenti. Ya, gw tipe orang yang kaya gitu. Makanya selain menulis, gw juga susah banget buat teratur latihan soal TOEFL / IELTS / GRE sekarang, haha. Mau jadi apa dirimu, nak Arin.

Maka akhirnya kemarin gw merombak blog gw yang lama dengan gaya yang baru, dengan harapan gw bisa menulis blog lagi dengan semangat. Gw pilih style yang lebih sangat simpel, ga pake ribet. Gw seneng banget nih sekarang lantaran gw udah ngga gaptek lagi ngotak-ngatik blog, haha. Btw, sebenarnya gw suka menulis. Koreksi, sangat suka menulis, bahkan dulu waktu SMP lebih daripada segalanya. Untuk sahabat terdekat gw sekarang mungkin belum tahu kebiasaan gw yang satu ini.

Oya, btw gw inget. Cerpen pertama gw adalah waktu SD!!! Waaw…jadi kagum sama diri sendiri. Tapi feeling going down lagi ketika gw mengingat waktu itu gw nulis apaan, hahaha. Such a cheesy storiette. Trus cerpennya gw tuker sama temen gw yang namanya Jane. Temen gw keren tuh, anak SD udah bisa nulis cerita action, macem tentang detektif gitu. Nah gue…tentang kopi darat sepasang temen chatting. Dan lucunya gw waktu itu belum pernah ngelakuin chatting di internet, pokonya keliatan cetek banget deh wawasan gw di cerpen itu, ngasal banget, sok tau. Huahaha…mungkin waktu itu gw lagi ngalamin semacem cinta monyet, ato kepengaruh sinetron2 Taiwan (Korea belom in waktu itu)

Weh, gw jadi keterusan mengenang masa lalu gw. Oke, sejarah menulis gw berlanjut waktu gw 1 SMP. Gw nulis tentang persahabatan 4 orang dengan kepribadian berbeda : sanguinis, melankolis, phlegmatis dan koleris. Macam betul aja kau, Rin. Gw waktu itu terinspirasi dari buku psikologi nyokap gw, yang dipinjemin sama atasannya. Wow, gw baru tau ternyata setiap orang punya kepribadian yang unik. Di saat munculnya inspirasi itu, sobat gw, si Sari dan Fatimah lagi maen ke rumah. Waktu itu gw omongin di depan mereka tentang inspirasi ini. Abis itu langsung deh brainstorming bertiga (sok penting). Yah, tau lah gaya brainstorming anak SMP, cekikikan sampe telinga orang2 di rumah gw budek. Nah, disinilah cikal bakal novel pertama gw. Dulu gw belum punya komputer, jadi gw tulis cerita gw di buku tulis merk Sinar Dunia pake pensil. Novel ini selesai di waktu akhir 2 SMP. Masih ada ko sampe sekarang bukunya, cuman malu sendiri aja kalo baca lagi tuh novel, sumpah. Tulisannya butut pula (emang sekarang bagus, Rin?). Btw, kebututan tulisan tangan gw dan kakak gw hingga sekarang, membuat nyokap gw yang notabenenya seorang mantan guru TK dan SD yang tulisannya indah, merasa gagal.

Novel gw yang pertama ini lagi-lagi gw tuker sama novelnya buatan temen gw kelas 3 SMP, namanya Imma. Hmmm, di saat inilah gw merasa percaya diri dengan kemampuan menulis gw karena cerita gw lebih menarik dan tata bahasanya lebih rapi, haha *tertawacongkak. Maap ya Maa, kalo lu baca tulisan ini, namanya juga anak SMP. Btw, sekarang doi lagi kuliah sastra inggris di Universitas Pasundan, dan kalo ngeliat twit2 dia sekarang nampaknya dia masih belum meninggalkan hobby menulisnya. Great, Imma, sekarang lu pasti jauh lebih keren dari gw 🙂

Oke, lanjut. Selain menulis novel dan cerpen, gw inget kalo gw pernah nulis 2 naskah drama dan keduanya dipentaskan. Pertama, nulis naskah drama untuk pelajaran Bahasa Indonesia. Kedua, nulis naskah drama untuk Natal. Keduanya nampaknya punya apresiasi yang baik dari penonton *plokplokplok. Naskah drama yang pertama gw lupa judulnya tentang apa, yang jelas tentang 2 pengamen cewe dan 2 pengamen cowo dengan konflik yang kocak. Selebihnya gw lupa. OMG, betapa gw inget passion gw yang berapi-api dalam menulis waktu itu dan seneng banget ngeliat satu kelas ketawa mendengarkan naskah gw. Prestasi tersendiri, yang rasanya hanya gw dan Tuhan yang tahu 🙂

Naskah drama yang kedua judulnya adalah Setan vs Manusia feat. Malaikat. Si Sari yang menginspirasi gw buat bikin judulnya setelah gw yang bikin naskahnya secara penuh. Dari beberapa naskah, naskah gw lah yang terpilih buat dipentaskan di panggung Natal. Guess what? Gw terpilih juga memerankan setan di drama tersebut. Gw berharap waktu itu gw terpilih bukan karena muka gw yang nyerempet mirip setan. Sutradaranya adalah anak Guru Agama gw, yang kuliahnya semacam di sekolah seni gitu. Gw dan temen2 berlatih keras untuk drama ini, total dan maksimal, dilatih dari intonasi ngomong, ekspresi, posisi, dll. Keren bangeettt!!! Dan ketika hari H tiba, muka gw dicorat-coret supaya mirip setan. Dan gw inget, kita berakting di panggung tanpa mic, jadi betapa totalnya ekspresi suara kita di panggung. Entah apa yang ada di pikiran nyokap dan bokap gw ketika ngeliat gw dan temen2 gw di panggung. Yang jelas betapa senangnya gw waktu itu!

Menjelang SMA sebenernya gw punya inspirasi novel yang bagus, cuman gatau aja cara mengembangkannya karena terlalu rumit dan imajinatif. Saat itu adalah pertama kalinya gw punya komputer di rumah, dan saat itu gw mencoba menulis novel di Ms. Word. Soft copy-nya masih ada sampe sekarang, udah gw tulis sampe 53 halaman, tapi ngga selesai. Dan kalo gw sekarang mau gw lanjutin juga gw udah ngga tertarik. Huff, inilah resiko penundaan. Terkahir waktu kuliah tingkat 1 gw bikin cerpen tentang kisah cinta 2 orang yang sedang diklat pecinta alam, dengan background setting lingkungan pegunungan dengan tenda dan api unggun (sumpah, gw ngga nyontek 5 cm!). Waktu itu gw coba kirim ke majalah Hai! sama majalah Gadis. Tapi kayanya email gw ngga dibaca sama editornya. Yasudahlah.

Dannn…masih ada karya-karya gw yang lain sebenernya, dan gw sedih karena sekarang karya-karya itu hanya tinggal kenangan karena udah hilang 😦

Ada beberapa hal yang mau gw sampein sebenarnya di balik sejarah hobby menulis gw ini. Pertama, kalo lu merhattin tulisan gw, karya tulisan gw paling banyak adalah pada saat gw 2 SMP. Gw ngerasa masa itu adalah masa tersuram sepanjang cerita putih-biru gw (sedangkan orang-orang menganggap masa kelas 2 SMP adalah salah satu masa terbaik). Believe or not, di saat itu gw bisa konsentrasi penuh untuk menulis novel seminggu penuh. Saat itu gw dulu nerd banget, ga punya temen deket yang gbs gw ajak maen (Si Sari beda kelas waktu itu), keseringan baca novel teenlit, saat lagi mencari jati diri, ngerasa ga pede dan buruk rupa *lebay…maka jadilah gw waktu kelas 2 SMP kelebihan energi dan gw tuangkan dalam menulis. Oke, teenlit murahan banget memang kalo gw baca lagi novel2 atau cerpen2 karya gw saat itu. Tapi kenapa ya sekarang sulit punya passion berapi-api yang kaya gitu lagi. Saat kelas 2 SMP, di saat kesendirian itu lah gw bisa mengunci mimpi dan semangat gw dengan baik.

Masa SMA gw termasuk kurang menyenangkan juga (kecuali dengan sekelompok sahabat gw di LISTEN SMA 3), tapi hasrat menulis gw disini mulai menurun. Gw di saat itu mulai mengenal realita yang mulai merusak juga imajinasi gw. Studi gw kaco banget, anjlok jauh dibandingin SMP. Gw benci banget sama pelajaran SMA, termasuk guru2nya juga yang kebanyakan gaji buta (julukan sekolah terbaik se-Bandung raya tidak menjamin hei…), kayanya mau belajar segiat apapun ngga ngaruh. Temen sekelas gw gada yang asik. Di rumah juga ngga nyaman. Gw mulai ahli menghasilkan beberapa musuh. Kayanya di dunia ini ngga ada yang ngertiin gw. Cuman sahabat2 gw di LISTEN yang mewarnai hari2 gw di SMA. Sayangnya di saat SMA gw kurang cukup waktu untuk sendiri, mengembangkan imajinasi dan menulis suatu karya. Otak gw kurang tenang. Pelarian gw tidak lagi dengan menulis cerita fiksi, tapi dengan menulis real diary. Well, gw ngga menganggap diary gw adalah suatu karya, itu hanya curhatan gw aja. Toh sebagian diary gw juga udah gw bakar habis waktu gw patah hati berat, haha. Tapi secara ngga sadar sebenernya menulis diary itu melatih gaya menulis gw yang sebenarnya…gaya menulis seorang Kristyarin. But at least, masih ada karya fiksi juga kok yang gw bikin waktu SMA.

Masa kuliah adalah masa terindah dalam hidup gw. Indah banget, bahkan sejak langkah pertama menginjak rumput ITB. Dan hingga sekarang kalau mau flashback, masa kuliah di ITB, jurusan Teknik Geologi, adalah kado terindah dari Tuhan sampai hari ini. 4 tahun serasa cepat, dan mampu melupakan kepahitan waktu yang gw jalanin selama SMP dan SMA. Pertama yang gw doain setelah gw tau bahwa gw masuk ITB adalah gw minta teman sebanyak-banyaknya selama gw kuliah. Tuhan kabulkan sama persis, bahkan lebih daripada mimpi gw. Berawal dari gw masuk kelompok Tata Tertib Kelompok (TAPLOK) yang asik banget, ngerasain diklat pecinta alam meskipun ga sampe dilantik, ngerasain jadi anak TAPLOK, ngerasain pelayanan di PPGKJB, ngerasain jadi anak GEA, dan lain-lain. Gw bener2 bisa jadi diri sendiri saat kuliah. Gw bisa cerdik mengatur langkah kaki gw sendiri tanpa terpengaruh teman dan orangtua, tapi gw tetep banyak teman dan orangtua tetep sayang sama gw. Gw bisa melayani segiat-giatnya. Gw bisa temenan sama banyak cowo, dan sesuka hati gw buat milih sedikit aja temen cewe yang sangat cocok. Gw bisa tetep bergaul walau keadaan ekonomi pas-pasan. Gw bisa jadi apa aja yang gw mau, baik di organisasi maupun di akademik. Gw adalah raja buat hidup gw yang terserah mutusin ini itu dengan sesedikit mungkin konflik dan musuh. Pokonya, College time is the best time ever ever!!! Gw sangat mencintai masa-masa kuliah. Seru, andaikan bisa diulang pun gw mau.

Tapi justru di saat inilah, gw terlalu sibuk dengan kehidupan sosial gw dan lupa dengan rasanya hasrat menekuni hobby.

Temen gw pernah nanya,”Rin, lu punya hobby apa?”. Jleb, waktu itu gw langsung diem. Kalau kehidupan sosial dan organisasi bukanlah hal yang bisa dikatakan sebagai hobby, berarti gw memang ga punya hobby. Sebenernya waktu itu gw lagi seneng2nya hiking, cuman lantaran kantong pas-pasan, jadinya hasrat travelling gw jarang kesampean. Trus gw jawab, “Sebenernya gw dulu punya hobby nulis sih, tapi entah kenapa sekarang susah buat ngelakuin itu lagi,”

“Ya nulis lagi dong,” bales temen gw singkat. Waktu itu gw ngga terlalu pikirin kata2 dia. Gw udah terlalu bahagia dengan kehidupan studi dan pergaulan gw yang terbilang sukses.

Sekarang sampailah gw dengan keadaan gw hari ini. Masa kuliah gw habis dan sekarang gw udah sepenuhnya mandiri dan bekerja. Masa dimana kehidupan sosial gw mulai meredup karena temen2 gw udah sibuk sama kehidupannya masing-masing dan sekarang gw banyak mengalami waktu dalam kesendirian, namun tidak kesepian karena masih banyak orang yang bisa gw hubungi dalam keadaan apapun. Setidak-tidaknya masih ada orang tua. Di masa kesendirian gw inilah gw menyadari bahwa sudah saatnya gw menikmati hidup gw dengan menekuni hobby, yang diharapkan bisa menjadi profesi. Salah satunya adalah dengan menulis. Sounds great, right?

Ayo Riinn, cari bakar lagi passion menulis lu kaya waktu kelas 2 SMP dulu!!!

Oke teman, mari kita menulis lagi, lebih luar biasa lagi dari dahulu :). Btw, impian gw menikahi seorang sutradara bakal kesampean ga ya? kan oke banget tuh seorang penulis menikah dengan seorang sutradara. Asal ngga penuh drama aja hidupnya, haha. #random

Good night!!