Javanesse

Mirah Ingsun

Nunggang roso ngener ing panggayuh
Lunging gadhung mrambat krambil gadhing
Gegondhel witing roso pangroso
Nyancang jati wasanane

Mbrebes mili banyu saking langit
Tiping kedhung lumembak ing pantun
Anut nyemplung lelakoning urip
Cemumplung roso atiku

Candrane wong nglangi
Ing tlogo nirmolo
Candrane kumambang
Ing sendhang sumolo

Solan salin slagahe manungso
Empan papan sak solah bawane
Esuk sore Rino sawengine
Ajur ajer ing kahanan

Candrane wong nglangi
Ing tlogo nirmolo
Candrane kumambang
Ing sendhang sumolo

Tan liyan gegondhelan
Tarlen mung wit krambil gadhing

Terjemahan :

Berkendara rasa menuju cita-cita

Seolah akar pohon merambat di pohon kelapa

Berpegang erat pada sumbernya rasa

Kelak akhirnya temukan jati diri

Air mata menetes dari angkasa

Jatuh ke telaga di pangkuan

Menyelam mengikuti kisah hidup

Lega rasa hatiku

Wibawanya seseorang yang berenang

Di telaga Nirmolo yang sakti

Wibawa yang mengambang

Di telaga Sumolo yang sakti

Berganti ‘wajah’ dan ‘peran’

Tergantung tempat dan perannya

Pagi, sore, siang dan malam harinya

Larut dalam drama kehidupan

Tiada bersandar kepada orang lain

Kecuali bersandar pada ‘jati diri’

By : Sujiwo Tedjo

10 Filosofi Budaya Jawa

1. Urip Iku Urup
Hidup Itu Nyala, Hidup itu hendaknya memberi manfaat bagi orang lain di sekitar kita, semakin besar manfaat yang bisa kita berikan tentu akan lebih baik.

2. Memayu Hayuning Bawono, Ambrasto Dur Hangkoro
Manusia hidup di dunia harus mengusahakan keselamatan, kebahagiaan dan kesejahteraan; serta memberantas sifat angkara murka, serakah dan tamak.

3. Suro Diro Joyo Jayaningrat, Lebur Dening Pangastuti
Segala sifat keras hati, picik, angkara murka, hanya bisa dikalahkan dengan sifat bijak, lembut hati dan sabar

4. Ngluruk Tanpa Bolo, Menang Tanpa Ngasorake, Sekti Tanto Aji-Aji, Sugih Tanpo Bondho
Berjuang tanpa membawa massa; menang tanpa merendahkan atau mempermalukan; berwibawa tanpa mengandalkan kekuatan, kekayaan, kekuasaan, keturunan; kaya tanpa didasari kebendaan

5. Datan Serik Lamun Ketaman, Datan Susah Lamun Kelangan
Jangan gampang sakit hati manakala musibah menimpa diri, jangan sedih manakala kehilangan sesuatu

6. Ojo Gumunan, Ojo Getunan, Ojo Kagetan, Ojo Aleman
Janganlah mudah terheran-heran, jangan mudah menyesal, jangan mudah terkejut-kejut, jangan mudah kolokan atau manja

7. Ojo Ketungkul Marang Kalungguhan, Kadonyan Lan Kemareman
Janganlah terobsesi atau terkungkung oleh keinginan untuk memperoleh kedudukan, kebendaan, kepuasan duniawi

8. Ojo Kuminter Mundak Keblinger, Ojo Cidra Mundak Cilaka
Jangan merasa paling pandai agar tidak salah arah, jangan suka berbuat curang agar tidak celaka.

9. Ojo milik Barang Kang Melok, Aja Mangro Mundak Kendo
Jangan tergiur oleh hal-hal yang tampak mewah, cantik, indah; Jangan berfikir mendua agar tidak kendor niat dan kendor semangat

10.Ojo Adigang, Adigung, Adiguno
Jangan sok besar, sok kuasa, sok sakti

Disadur dari status Line seorang teman.

Festival Gendhing Gerejawi (FGG) 2014

Gw kebangun tadi kira-kira jam 2 subuh dan gabisa tidur lagi. Daripada bengong, gw nulis aja deh, diiringi lagu-lagu Float yang kerennya gokil abis. Lagipula gw udah janji juga mw nge-post kegiatan gw pas FGG kemaren.

Jadi, tanggal 2 November kemaren gw diikutsertakan (kesannya sepihak banget yak, haha) untuk menjadi penyanyi karawitan di Festival Gendhing Gerejawi (FGG) 2014. Persiapannya memakan waktu kurang lebih 3 bulan. Yang paling gw inget adalah betapa hektiknya hidup gw saat itu, susah banget nyari waktu latihan, berhubung ada deadline kerjaan dan gw juga harus spare waktu buat belajar bahasa Inggris. Kadang-kadang gw curi-curi waktu bolos latian sih, haha. Ada satu titik gw hampir nyerah, tapi gw udah terlanjur cinta dengan kesenian ini. Tapi Puji Tuhan, akhirnya gw (merasa) bisa menyanyikan lagu-lagu festival itu dengan baik, plus hafal semua liriknya. Menghafal lirik ini ga gampang, karena gw juga ga ngerti-ngerti amat. Untung ga pecah otak gw pas kemaren-kemaren nih, haha. Berikut lirik lagu yang gw dan teman-teman nyanyikan pas FGG kemaren :

 

Langen sekar ing pamuji

Langen sekar ing pamuji
Tuhu dados srana yekti
Muji asmane Jeng Gusti
Saestu nengsemken tyas mami

Prajalmi samya anek seni
Wulang kang kababar
Warta weh rahayu
Luwarking bebendu

Pancen, pancen elok tenan
Damel gumun kang mireng lan mandeng
Katon ayem patunggil ane sang Kristus
Yayah rena putra wayah sukarena

Tansah bingah ngidung
Swarga wus anganti
Wus cinandang wah sampun cinangkup
Tentrem lan rahayu gesang kula

Panandhang Iku Endah

Edha pirengna, yen panandhang ikutuhu endah
Edha pirengna, awit iku paringe Sang Maha Kwasa

Kinarya pepenget mring kita, minangka pandadaran uga
Mula aywa padha anggresula
Malah den kapara caos syukur ing pandonga

Edha pirengna, panandhang iku pamerdi tuhu
Edha pirengna, awit Rama tansah mriksani jiwaku

Rinengkuh putra ning Suwarga, pinerdi ngantos sacekapnya
Mula panandhang iku endah kanggo
Neter kita nuju urip kang sampurna

Aku Duwe Pamarta

Aku duwe Pamarta, Yesus Kristus asmanya
Kang wus ngurbanken sarira
Ngruwat aku sing dosa

Reff :

Duweku, duweku ya duweku
Gusti Yesus Pamartoku
Dak puji trus ing kalbu

Aku duwe Pamarta, Satuhu ing Kasetyan
Yen aku nyangga panandhang
Pinaringan karosan

#Reff.

Aku duwe Pamarta, putreng Allah pribadya
Yen aku karoban susah
Tinunggil mrih tan lesah

#Reff.

Aku duwe Pamarta, Salaminya pangrehe
Lamun pepeteng nglimputi
Gusti kang ngluwari.

#Reff.

Tantangan dalam menyanyi karawitan ini adalah, selain liriknya yang gw rada ga ngerti, yaitu bahwa gw harus nyanyi di oktaf yang tinggi dengan lantang. Bahasa Jermannya nyinden. Selain itu gw rada ga ngerti gitu sama musiknya. Gw ngerasa, dari semua musik yang gw denger selama hidup gw, musik gamelan adalah musik yang paling susah dimengerti. Dan percaya ato ngga, sampe festival berakhir pun gw ngga hafal sama urutan musiknya. Gamelan tuh semacem musik yang random tapi harmonis, ga paham deh gw, baru kali ini loh gw dibikin pusing sama musik. Mungkin lantaran kebanyakan instrumen dengan berbagai nada kali ya. Biar udah konsentrasi ngedengerin, tetep aja pas gw ngedengerin lagi gw ngerasa kaya baru ngedengerin iringan lagu baru. Ya akhirnya gw sangat mengandalkan ketukan gong untuk memulai menyanyi. Gw agak khawatir gitu, gimana kalo si penabuh gongnya lupa nge-gong?? Wah, kaco udah. Tapi karena gw gagal paham sama musiknya, ya udah, gw hanya ngandelin suara gong aja. Untung aja pas hari-H bapake inget mukul gong, haha.

Untuk penampilan, gw harus pake kebaya ala Nyonya Meneer (again). Gaya kebaya jadul, pake samping dan sanggul jawa. Tapi kalo dibandingin dandanan kebaya gw pas di nikahannya kak Laura, gw lebih suka penampilan gw di FGG ini sih meskipun lebih tradisional. Masalahnya sanggulnya berhasil, yippiee. Selain itu make up-nya juga lumayan. Dan gw bersyukur banget bahan kebayanya dari kain batik jumputan, jadi ga kerasa panas-panas amat (keringet mah tetep ngucur sih, terutama di idung gw, huft). Kebayang dong, nampil di bekasi nun jauh di mato, trus pake kebaya bahan brukat. Bunuh gw aja sekalian kalo kaya gitu. Oya, gw suka banget kebaya yang gw pake ini, selain enak bahannya, ngepas juga di badan, keliatan rapi jadinya. Berikut fotonya :

1414910654545

Total peserta FGG keseluruhan adalah sekitar 12 gereja. Berhubung gw udah terlalu lelah, gw pulang duluan ga ngikutin acaranya sampe abis, walaupun sebenernya penasaran sama penampilan peserta yang lain. Tapi gw sempet merhatiin orang-orang yang ikutan festival sih. Anak mudanya terbilang jarang sih, kebanyakan pesertanya di atas 30 tahunan lah. Ga bisa ngeceng coy. Haha, bukan itu sih intinya. Gw khawatir suatu saat budaya gendhing ini bakalan mati sih gara-gara ga ada generasi muda yang meneruskan. Tapi yang paling menarik di antara seluruh peserta adalah gw melihat ada beberapa gereja yang  mengikutsertakan anak-anak kecil untuk bermain musik gamelan! WOW, itu luar biasa banget loh. Cap dua jempol lah. Gw jadi malu sekaligus iri, gw udah segede gini aja ga ngerti musiknya, lah mereka malah maen gamelan. Cool!

Ngomong-ngomong, pas pembukaan gw ngeliat Tari Gambyong, tarian dari Jawa Tengah untuk menyambut tamu yang datang. Lagi-lagi gw iri, rasa-rasanya gw pengen nari lagi kaya waktu kecil. Tapi pas gw tanya Bule Ut, di Bandung belom ada sanggar tari Jawa, yang ada kebanyakan sanggar tari Sunda. Hmm, yasudahlah.

Hari itu hari sabtu dan di pintu cikarang macetnya ga ngerti lagi. Sambil nungguin macet di perjalanan pulang, gw ngurain rambut gw yang keras banget gara-gara hair spray. Bete. Ritual yang paling emosional yang harus dijalani setelah disanggul sasak. Untuk tipe rambut gw yang licin ini emang butuh hair spray ekstra supaya sanggulnya berhasil. Alhasil gw merasa tersiksa setelahnya karena rambut gw berasa diguyur lem UHU.

Puji Tuhan, perjuangan yang panjang ini berbuah hasil juara ke-3 untuk GKJ Bandung. Gapapalah, taun lalu kita udah juara satu, bagi-bagi lah ke yang lain, hehehe. Berikut ini adalah foto peserta FGG 2014 dari GKJ Bandung :

10436160_10205058191603881_7544065472037884861_n

Sekian sudah cerita pengalaman gw mengikuti FGG 2014 kemaren. Semoga menghibur dan menginspirasi untuk tetep meneruskan kebudayaan Indonesia. Indonesia, negara yang sangat gw cintai dengan segala keberadaannya, kecuali politiknya. Seperti yang sahabat Soe Hok Gie, Herman Lantang bilang, politik itu T*i kucing!

Sampe ketemu di post gw selanjutnya! Enjoy 🙂

How Javanesse Are You?

http://www.hipwee.com/hiburan/yang-kamu-dapat-ketika-menjadi-orang-jawa/

Buka deh artikel di atas, isinya kocak banget.

Gw pribadi memang adalah seorang wanita yang berdarah Jawa, 3/4 Jawa Tengah, 1/4 Jawa Timur. Tapi jujur, gw ga bisa bahasa jawa, malah lebih bisa bahasa sunda, wkwk. Maklum, orang tua gw lahir dan dibesarkan di Jawa Barat. Tapi sedikit-banyak gw mengerti budaya yang mengalir di darah gw ini.

Ngomong-ngomong, gw kemaren Sabtu, 30 Agustus 2014 jadi pager ayu di nikahan mantan kakak PA gw. Beginilah penampilan gw dalam balutan dandanan Jawa :

P1070722

Gimana? Udah mirip sama Nyonya Meneer belom gw? hahaha. Jidat gw terpampang nyata kaya lapangan bola Senayan

Berikut foto gw bersama temen2 gw :

P1070725

Gw ga tau ke depannya gw akan tetap seperti sekarang yang masih ‘belah-beloh’ sama pengetahuan akan budaya Jawa, atau semakin meningkat kalau suatu saat kedepannya gw tinggal di Jogja (misalnya) dan menikah dengan orang Jawa lagi, atau menurun karena gw harus tinggal di luar Jawa dan menikah dengan pria dari suku lain?

Yang jelas, gw tetap sama mimpi gw untuk mengabdi buat negeri ini, karena gw tau gw lahir di sini bukan karena suatu kebetulan. Gw cinta budayanya dan orang-orangnya. Dan gw yakin, ga ada satupun tempat di belahan bumi ini yang menyaingi keindahan Bumi Pertiwiku ini. Dan tentunya dari sisi geologi, mungkin Indonesia masuk dalam kategori cerminan figur Geologi yang terumit di dunia, sehingga memiliki sumber daya alam yang sangat kaya! Kalau bukan generasi muda yang pintar mengolahnya, siapa lagi?

DAMN! I love Indonesia!